Wednesday, December 30, 2009

KISAH SAYANG....

IKHSAN DARI EMEL SEORANG RAKAN SEPEJABAT..

menitis air mata aku bace nih..sob..sob..sob..


Aku cuma ada seorang adik. Usianya tiga tahun lebih muda
daripada aku. Suatu hari, untuk men-dapatkan sehelai sapu
tangan yang menjadi keperluan anak gadis ketika itu, aku
ambil 50 sen dari poket seluar ayah.

Petang itu, pulang saja dari sekolah - ayah memanggil kami
berdua. Dia meminta aku dan adik berdiri di tepi dinding.
Aku menggeletar melihat rotan panjang sedepa di tangan ayah.
"Siapa ambil duit ayah?" tanya ayah bagai singa
lapar. Aku langsung tidak berdaya menentang renungan tajam
mata ayah. Kedua-dua kami membisu,cuma tunduk memandang
lantai. "Baik,kalau tak mengaku,dua- dua ayah
rotan!" sambung ayah sambil mengangkat tangan untuk
melepaskan pukulan sulungnya ke belakang aku.


Tiba-tiba, adik menangkap tangan ayah dengan kedua-dua
belah tangannya sambil berkata, "Saya yang ambil!"

Belum sempat adik menarik nafas selepas mengungkapkan
kata-kata itu, hayunan dan balunan silih berganti menghentam
tubuh adik. Aku gamam,lidah kelu untuk bersuara. Walau perit
menahan sakit, setitis pun airmata adik tak tumpah. Setelah
puas melihat adik terjelepok di lantai, ayah merungut:
"Kamu sudah mula belajar mencuri di rumah sendiri.
Apakah lagi perbuatan kamu yang akan memalukan ayah di luar
kelak?"


Malam itu, emak dan aku tak lepas-lepas mendakap adik.
Belakangnya yang berbirat dipenuhi calar-balar cuba kami
ubati.Namun adik cukup tabah. Setitis pun air matanya
tidak mengiringi kesakitan yang mencucuk-cucuk.

Melihat keadaan itu, aku meraung sekuat
hati, kesal dengan sikap aku yang takut berkata benar. Adik
segera menutup mulutku dengan kedua-dua belah tangannya lalu
berkata,"Jangan menangis kak,semuanya dah
berlalu!" Aku mengutuk diri sendiri kerana tidak mampu
membela adik. Tahun bersilih ganti, peristiwa adik dibelasah
kerana mempertahankan aku bagaikan baru semalam berlaku.
Adik mendapat tawaran belajar ke sekolah berasrama penuh dan
aku pula ditawarkan menyambung pelajaran ke peringkat
pra-universiti.


Malam itu ayah duduk di bawah cahaya lampu minyak tanah
bersama ibu di ruang tamu. Aku ter-dengar ayah berkata,
"Zah, kedua-dua anak kita cemerlang dalam pelajaran.
Abang bangga sekali!" "Tapi apalah maknanya
bang...!" aku terdengar ibu teresak-esak. "Dimana
kita nak cari duit membiayai mereka?" Ketika itulah
adik keluar dari biliknya. Dia berdiri di depan ayah dan
ibu. "Ayah,saya tak mahu ke sekolah lagi!"


Perlahan-lahan ayah bangun, membetulkan ikatan kain
pelekatnya dan merenung wajah emak, kemudian wajah adik
dalam-dalam. Panggggg.... sebuah penampar singgah di pipi
adik. Seperti biasa yang mampu aku lakukan ialah menutup
muka dan menangis. "Kenapa kamu ni? Tahu tak,kalau ayah
terpaksa mengemis kerana persekolahan kamu, ayah akan
lakukan!"


"Orang lelaki kena bersekolah. Kalau tak, dia takkan
dapat membawa keluarganya keluar daripada kemiskinan,"
aku memujuk adik tatkala menyapu minyak pada pipinya yang
bengkak. "Kakak perempuan... biarlah kakak yang
berhenti."


Tiada siapa yang menyangka, dinihari itu adik tiada
dibiliknya. Dia membawa bersamanya beberapa helai baju lusuh
yang dia ada. Di atas pangkin tempat dia lelapkan mata,
terdapat sehelai kertas yang
tercatat.... . "Kak...untuk dapat peluang ke universiti
bukannya mudah. Saya cari kerja dan akan kirim wang buat
akak." Apa lagi yang saya tahu selain meraung. Ayah
termenung, jelas dia cukup kecewa. Begitu juga emak yang
menggunakan air matanya memujuk ayah.


Suatu petang ketika berehat di asrama, teman sebilik
menerpa: "Ada pemuda kampung tunggu kau kat luar!"

"Pemuda kampung?" bisikku. "Siapa?"
Tergesa-gesa aku keluar bilik. Dari jauh aku nampak adik
berdiri dengan pakaian comotnya yang dipenuhi lumpur dan
simen. "Kenapa sebut orang kampung, sebutlah adik yang
datang!" Sambil tersenyum dia menjawab, "Akak
lihatlah pakaian adik ni. Apa yang akan kawan-kawan akak
kata kalau mereka tahu saya adik kakak?" Jantungku
terasa berhenti berdenyut mendengarkan jawapannya. Aku cukup
tersentuh. Tanpa sedar, air jernih mengalir di pipi.
Aku kibas-kibas bebutir pasir dan tompokan simen pada
pakaian adik. Dalam suara antara dengar dan tidak, aku
bersuara, "Akak tak peduli apa orang lain kata."

Dari kocek seluarnya, adik keluarkan sepit rambut berbentuk
kupu-kupu.Dia mengenakan pada rambutku sambil berkata,
"Kak, saya tengok ramai gadis pakai sepit macam ni,
saya beli satu untuk akak." Aku kaku. Sepatah kata pun
tak terucap. Aku rangkul adik dan dadanya dibasahi air
mataku yang tak dapat ditahan-tahan.


Tamat semester, aku pulang ke kampung sementara menunggu
konvokesyen. Aku lihat tingkap dan dinding rumah bersih, tak
seperti selalu. "Emak,tak payahlah kerja teruk-teruk
bersihkan rumah sambut sayabalik."

"Adik kamu yang bersihkan. Dia
pulang kelmarin. Habis tangannya luka-luka." Aku
menerpa ke biliknya. Cantik senyum adik. Kami berdakapan.
"Sakit ke?" aku bertanya tatkala memeriksa luka
pada tangannya.

"Tak....Kak tahu, semasa bekerja sebagai buruh
kontrak, kerikil dan serpihan simen jatuh seperti hujan
menimpa tubuh saya sepanjang masa. Kesakitan yang dirasa
tidak dapat menghentikan usaha saya untuk bekerja
keras." Apalagi...aku menangis seperti selalu.


Aku berkahwin pada usia menginjak 27 tahun. Suamiku seorang
usahawan menawarkan jawatan pengurus kepada adik.
"Kalau adik terima jawatan tu, apa kata orang
lain?" kata adik. "Adik takde pelajaran. Biarlah
adik bekerja dengan kelulusan yang adik ada."
"Adik tak ke sekolah pun kerana akak." kata ku
memujuk. "Kenapa sebut kisah lama, kak?" katanya
ringkas, cuba menyembunyikan kesedihannya.


Adik terus tinggal di kampung dan bekerja sebagai petani
setelah ayah tiada. Pada majlis perkahwinannya dengan
seorang gadis sekampung, juruacara majlis bertanya,
"Siapakah orang yang paling anda sayangi?"


Spontan adik menjawab, "Selain emak, kakak
saya...."katanya lantas menceritakan suatu kisah yang
langsung tidak ku ingati. "Semasa sama-sama bersekolah
rendah, setiap hari kami berjalan kaki ke sekolah.Suatu hari
tapak kasut saya tertanggal. Melihat saya hanya memakai
kasut sebelah, kakak membuka kasutnya dan memberikannya pada
saya. Dia berjalan dengan sebelah kasut. Sampai di rumah
saya lihat kakinya berdarah sebab tertikam tunggul dan
calar-balar." "Sejak itulah saya berjanji pada
diri sendiri. Saya akan lakukan apa saja demi kebahagiaan
kakak saya itu. Saya berjanji akan menjaganya sampai
bila-bila." Sebaik adik tamat bercerita, aku meluru ke pelamin,
mendakap adik sungguh-sungguh sambil meraung bagaikan diserang histeria.

Tuesday, December 29, 2009

tak salah kalau kita kata kafir itu mmg syaitan durjana!!

pagi nih aku terima emel dari seorang sahabat di opis..emel tu berbunyi "budak sekolah st.agustine, betong, sabah@sarawak ajuk org ISLAM sembahyang dalam gereja..

tgk tajuk aku dah hangin..tp video yang aku terima tak boleh bukak plak..dan aku mintak maaf, aku tak dpt upload coz video tu mmg tak boleh bukak.then, ptg nih mbr aku dapat bukak kat komp dia..dptl;ah tgk..memang celaka betol budak2 kristian tu!!sorang azan, pastu dlm pat lima org ajuk solat kita, yang sorang pompuan siap pakai kain kaler putih konon2 telekung, pastu gelak2, terkinja2..dah macam babi kene sembelih!!

geram nyer aku!!!!korang kalo nak tgkl video tu aku rase dlm you tube ada kot..tolonglah, kalo sesape ada kengkawan yang bukan ISLAM, ckplah kat dorang..jgn dihina kita nih..kita tak pernah hina dorang!! sok luse tanggunglah akibat nyer!!

Friday, December 18, 2009

Malaysia memang boleh!!!

"jika kau fikirkan kau boleh, kau tentu boleh melakukan.."
"jika kau fikirkan kemenangan, kau hampiri kejayaan.."

tu adalah bait-bait lagu yang sentiasa berkumandang bila rakyat Malaysia melakar sejarah..

17 disember 2009 menyaksikan kemenangan pasukan bola sepak bawah 23 (lelaki) di sukan sea di Laos..(kenape ayat aku agak skema yer??)

so, petang tu aku n hubby cepat2 balik coz tanak ketinggalan game paling bermakna sepanjang tahun..
dalam dok layan game tetibe hujan lebat daaa..aku yg pakai astro pe lagik..tak dapat lah..
dlm 5 minit gak lah..da reda sket ujan aku on balik, baru dpt..alhamdulillah..dah 45 mnt game pon..tp still ada masa tambahan..takat first half, still seri 0-0..kuciwa..coz game agak menyengat..aku n hubby tensen ngan player stricker nae fakri tuh..cam sengal jer..ko stricker tp main takut2..ape lah..

so, msk second half, lagik semangat kami tgk..sambil terjerit2..laki aku banyak kali jap bangun..jap duduk..nak nak time da dekat pintu gol..tp seb bek 2nd half nih corak game dah ok sket..banyak menyerang..tp aku dah gelisah..si zaquan pe sal tak masuk lagik..aku taw dia sakit mata..

tp tak lame lps tuh zaquan masuk, baru lah tgk game layan sket..hehehe..banyak kali pasukan malaysia cuba membolosi pintu gol vietnam tp tak berjaya..

tp akhirnya, malaysia berjaya menjaringkan gol!!itu pun, jaringna gol sendiri..ah..tak kesah lah..janji menang..pastu mula lah serangan bertubi dr vietnam..tak dinafikan stricker vietnam kuat jugak..mase gol tuh, laki aku terlompat2..same lah ngan aku..dr dapur berlari kedepan...tetibe peluk laki aku..hehehhe..

n mase pengadil tiup wisel tamatnya masa perlawanan, kitaornag menjerit kegirangan, n aku tetibe terasa terharu sgt2..sambil menitiskan air mata..walaupon aku tak tgk pon game tahun 1989, tp aku rase ini lah penantian yang rakyat malaysia tgu2 selama ini!!

dan mase lagu Negaraku berkumandang di stadium nasional Laos, dan para pemain serta rakyat malaysia yang ada kat situ menyanyi sekali, lagik sekali aku menitiskan air amta..terharu sgt2..aku adalah seorang peminat bola sepak..dr kecik..jd bila kita dpt pingat emas selepas 20 tahun!!!sape tak terharu beb..brader2 yg tgk kat mapley tu pon konpem tangkap leleh!!!caya lah ckp den...

apepon..DUM DUM DUM DUM DUM DUM MALAYSIA!!!!!!!!

Wednesday, December 16, 2009

cerita tentang tudung..isteri yang tuli, pekak dan bisu..

Kisah benar dari seorang hamba di Malaysia..dipetik dari www.surau.ladang.net

Saya ingin bercerita mengenai kisah adik saya, Nur Annisa, seorang gadis yang baru menginjak dewasa tetapi agak kasar dan suka berkelakuan seperti lelaki. Ketika usianya mencecah 17 tahun perkembangan tingkah lakunya benar-benar membimbangkan ibu.
Dia sering membawa teman-teman lelakinya pulang ke rumah. Situasi ini menyebabkan ibu tidak senang tambahan pula ibu merupakan guru al-Quran. Bagi mengelakkan pergaulan yang terlalu bebas, ibu telah meminta adik memakai tudung. Permintaan ibu itu ditolaknya sehingga seringkali berlaku pertengkaran-pertengkaran kecil antara mereka.

Pernah pada suatu masa, adik berkata dengan suara yang agak keras, " cuba mama tengok, jiran-jiran kita pun ada yang anaknya pakai tudung, tapi perangainya sama je macam orang yang tak pakai tudung. Sampai kawan-kawan annisa kat sekolah, yang pakai tudung pun selalu keluar dating dengan boyfriend diorang, pegang-pegang tangan. Ani ni, walaupun tak pakai tudung, tak pernah buat macam tu!"

Pada satu hari ada jiran yang baru pindah berhampiran rumah kami. Sebuah keluarga yang mempunyai enam orang anak yang masih kecil. Suaminya bernama Abu khoiri, (nama sebenarnya siapa, tak dapat dipastikan). Saya mengenalinya sewaktu di masjid. Setelah beberapa lama mereka tinggal berhampiran rumah kami, timbul desas-desus mengenai isteri Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga ada yang menggelarnya si buta, bisu dan tuli.

Perkara ini telah sampai ke pengetahuan adik.

Dia bertanya kepada saya, "abang, betul ke orang yang baru pindah itu, isterinya buta, bisu dan tuli?" Lalu saya menjawab sambil lewa, "kalau nak tau sangat, pergi rumah mereka, tanya sendiri" Rupa-rupanya adik mengambil serius kata-kata saya dan benar-benar pergi ke rumah Abu Khoiri. Sekembalinya dari rumah mereka, saya melihat perubahan yang benar-benar mendadak berlaku pada wajah adik. Wajahnya yang tak pernah muram atau lesu menjadi pucat lesi......entah apa yang dah berlaku?

Namun, selang dua hari kemudian, dia minta ibu buatkan tudung. Tudung yang labuh. Adik pakai baju labuh...... lengan panjang pula tu...saya sendiri jadi bingung..bingung campur syukur kepada Allah SWT kerana saya melihat perubahan yang ajaib..ya, saya kata kan ajaib kerana dia berubah seratus peratus!

Tiada lagi anak-anak muda atau teman-teman wanitanya yang datang ke rumah hanya untuk bercakap perkara-perkara yang tidak tentu arah... saya lihat, dia banyak merenung, banyak baca majalah Islam (biasanya dia suka beli majalah hiburan), dan saya lihat ibadahnya pun melebihi saya sendiri..tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur'annya, solat sunat nya..dan yang lebih menakjubkan lagi, bila kawan-kawan saya datang, dia menundukkan pandangan..Segala puji bagi Engkau wahai Allah, jerit hati saya..

Tidak lama kemudian, saya mendapat panggilan untuk bekerja di kalimantan, kerja di satu perusahaan minyak CALTEX. Dua bulan saya bekerja di sana, saya mendapat khabar bahawa adik sakit tenat hingga ibu memanggil saya pulang ke rumah (rumah saya di Madiun). Dalam perjalanan, saya tak henti-henti berdoa kepada Allah SWT agar adik diberi kesembuhan, hanya itu yang mampu saya usahakan.

Ketika saya sampai di rumah..didepan pintu sudah ramai orang..hati berdebar-debar, tak dapat ditahan.....saya berlari masuk ke dalam rumah..saya lihat ibu menangis .. saya segera menghampiri ibu lantas memeluknya........dalam esak tangisnya ibu memberitahu, "Dhi, adik boleh mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya"..air mata ini tak dapat ditahan lagi...

Setelah selesai upacara pengkebumian dan lain-lainnya, saya masuk ke bilik adik. Saya lihat di atas mejanya terletak sebuah diari. Diari yang selalu adik tulis. Diari tempat adik menghabiskan waktunya sebelum tidur semasa hayatnya. Kemudian diari itu saya buka sehelai demi sehelai...hingga sampai pada satu halaman yang menguakmisteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hati ini. Perubahan yang terjadi ketika adik baru pulang dari rumah Abu khoiri..disitu tertera soal jawab antara adik dan isteri jiran kami itu. Butirannya seperti ini: Soaljawab (saya lihat di lembaran itu terdapat banyak bekas airmata)

Annisa: aku hairan, wajah wanita ini cerah dan bersinar seperti bidadari "mak cik.. wajah mak cik sangat muda dan cantik"

Isteri jiranku: Alhamdulillah ..sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati

Annisa: tapi mak cik kan dah ada anak enam ..tapi masih kelihatan cantik??

Isteri jiranku: Subhanallah..sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT. Dan bila Allah SWT berkehendak..siapakah yang boleh menolaknya?

Annisa: Mak Cik..selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung..tapi saya selalu menolak kerana saya rasa tak ada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya berkelakuan baik.Saya tengok, banyak wanita yang pakai tudung tapi kelakuannya melebihi kami yang tak pakai..sampaikan saya tak pernah rasa nak pakai tudung.. pendapat makcik bagaimana?

Isteri jiranku: Annisa, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah SWT nanti dan tudung adalah perlindungan untuk wanita ..

Annisa: tapi yang saya tengok, banyak wanita bertudung yang kelakuannya tak elok..

Isteri jiranku: Tudung hanyalah kain, tapi hakikat atau makna disebalik tudung itu sendiri yang harus kita fahami...

Annisa: apakah hakikat tudung ?

Isteri jiranku : Hakikat tudung adalah perlindungan zahir batin, lindungi mata kamu dari memandang lelaki yang bukan muhram kamu, lindungi lidah kamu dari mengumpat orang dan bercakap perkara yang sia-sia .. sentiasalah lazimi lidah dengan zikir kepada Allah SWT, lindungi telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu mahupun masyarakat, lindungi hidungmu dari mencium segala yang berbau busuk, lindungi tangan-tangan kamu dari berbuat sesuatu yang tidak senonoh, lindungi kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, lindungi fikiran kamu dari berfikir perkara yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, lindungi hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah biasa, maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu.. itulah hakikat tudung..

Annisa: mak cik, sekarang saya sudah jelas tentang erti tudung... mudah mudahan saya mampu pakai tudung. Tapi, macam mana saya nak buat semua tu?

Isteri jiranku: Duhai nisa, bila kamu memakai tudung, itulah kurniaan dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat , bila kamu mensyukuri rahmat itu, kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan 'tudung' hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT. Duhai nisa .ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan..ketika ditiup sangkakala yang kedua, .pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tiada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh manusia ketakutan, ketika ibu tidak mempedulikan anaknya, anak tidak mempedulikan ibunya, sanak-saudara tidak kenal satu sama lain lagi, antara satu sama lain boleh menjadi musuh lantaran satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya mempedulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berpeluh kerana rasa takut yang luar biasa hingga tenggelam dirinya akibat peluh yang banyak, dan bermacam macam rupa-rupa bentuk manusia yang tergantung amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti haiwan, ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis..menangis kerana hari itu Allah SWT murka.. belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu.Hingga ribuan tahun manusia dibiarkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara hinggalah sampai ke Timbangan Mizan. Hari itulah dipanggil hari Hisab..Duhai Annisa, bila kita tidak berusaha untuk beramal pada hari ini, entah dengan apa nanti kita akan menjawab bila kita ditanya oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung. . . .Allah SWT. Sampai di sini sahaja kisah itu saya baca kerana di sini tulisannya terhenti dan saya lihat banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya..

Subhanallah ...

Saya selak halaman berikutnya dan saya lihat tertera tulisan kecil dibawah tulisan itu "buta, tuli dan bisu.." wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain muhrimnya, wanita yang tidak pernah mahu mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia.. "Tak tahan airmata ini pun jatuh". Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya.. Amin..Subhanallah

saya harap cerita ini boleh menjadi iktibar bagi kita semua.

Tuesday, December 15, 2009

Sejarah Mungkin Berulang..

Semalam rugi sesangat sape yang tak tengok semi final bola sepak lelaki sukan sea di Laos. memang gempak. walaupon ada gaks kelemahan di bahagian pertengahan padang..

separuh masa pertama, malaysia mendahului dengan 1-0. di jaringkan oleh badrool..baru umur 22. muda kan..heheh. then, masuk mase kedua, Laos banyak baut serangan..bertubi2..takoot siot!tanpa disedari, Laos menjaringkan goal penyamaan.. seb bek ada lagik 20 minit.

sebelum nih, Malaysia banyak defend..tak banyak serang..tapi bile dah Laos gol, terus Malaysia bangkit, serangan demi serangan dilakukan..akhirnya, dapatlah satu lagik gol..dalam mase singkat selepas gol kedua, malaysia menjaringkan gol kejuaraan..melayakkan Malaysia ke Final..

aku rase kalo orang sebelah umah aku nih tak menjerit gol jugak..mau malu aku laki bini..yer lah..excited dowh..Malaysia tuh..aku rase bergegar umah aku semalam aku ngan mr sepul jerit golllllll...hahahha..siap lompat2..tapi aku tak lompat sangat..kang bergegar plak baby kat dlm nih..hehhe..sori baby..ummi terlebih sudah..

seb bek dapat tgk live..kalo takde lah TM yang taja penyiaran tu, mau frust giler rakyat Malaysia nih..pas nih Final plak..yang akan bertemu Vietnam..Vietnam nih bleh tahan gaks..tp aku percaya MALAYSIA BOLEH!!!!!!!!

Wednesday, December 9, 2009

contest "aku cinta kau dan dia"

di ambil oleh amatur jer..kamera pon bese2 jer..tak canggih mane pon..tp aku suka gambar nih menunjukkan rasa cinta yang mendalam..
mase nih bukak pose ngan member2 (tahun 2007). mase tu aku baru jer kapel ngan sepul (skang dah jadik suami aku)..anak yang di dokong tu anak kepada rakan karib sepul.harith iskandar nama baby tu. sangat comel..menjadi kegilaan member2 aku.
kenapa aku kata ini adalah cinta..sebab mase aku aku tgh hot bercinta dgn sepul..dan org tua penah kata, kalo nak carik suami/isteri yang baik dia mesti suka dengan budak2..mase tu aku tgk sepul sangat senang dgn iskandar, dan dia sangat suka pada budak2..mase tu aku rase heaven falling straight to my feet..
dan rupanya, dia pon menilai aku macam tu..nak tgk aku nih senang tak dgn budak2..alhamdullilah..berkat doa dan kesabaran, jodoh kami berakhir di jinjang pelamin..dan akan ku jaga hubungan cinta ini kekal hingga ke akhir hayat..
dikaulah cintaku dunia akhirat...

Thursday, December 3, 2009

terharu..ada denyutan nadi dalam rahimku..

salam, giler awal aku update blog..tak sabar nak kongsi pengalaman yang aku kira sangat berharga..petang semalam aku kene gi sepital kajang utk appoiment di klinik pakar ibu dan kanak-kanak..appoiment tu kul 2 pm, tp aku sampai terlambat sket dlm kul 2.30 coz mase kat opis kete aku kene blok..pastu kete yang blok aku tak tinggalkan no, handbreak dai tarik..geram tol lah..pastu kete lagik satu, bile kol tak jawab2..tensen dah nih..dah mengabehkan setengah jam mase aku kat situ...eh pesal citer pasal parking lak nih..huhu..

then, pas pendaftaran, aku masuk lah ke klinik tu..ramai nyer orang..aku rase turn aku lambat lagik nih..tgu punya tgu, sampai kejang otot2 pinggang aku, barulah nama aku kene panggil utk scan..tau kul bape??kul 4.45pm..bayangkan aku sampai 2.30, kul 4.45 baru name aku kene panggil..rupanya nama aku terlambat coz ada kes sblm aku kakak tu ngandung luar rahim, doktor kene check banyak kali..cian kakak tu, dahlah datang sorang...meleleh air mata dia..aku tgk kat kain sepital(kaler pink) tu dah ada darah..tetibe aku rase takut sangat..sihat ker tak kandungan aku nih..

pastu doktor pompuan cine, aku lupe nama dia, dr ng tak silap aku, ty aku serba sedikit sebelum aku di scan..dalam 5 minit tgu, (tgu lagik) barulah aku dipanggil baring atas katil..takkanlah baring atas lantai yer dak??..utk scan kat bahagian bwh sket dr tummy..pastu doktor tu ckp..
"ha..tu nampak dah..nih rahim awak(sambil tunjuk kat skrin monitor tu), "
"ni kantung anak, yang kaler gelap nih..baby awak yang kaler putih dlm nih (yang kaler gelap td tu)..tp tak nampak lah jantung anak, kita scan ikut bawah bleh..?"
"boleh lah.."

bile dah scan ikut bawah tu, barulah nampak dengan jelas baby aku, walaupon kecik jer..berukuran 1.06cm..pastu yang membuatkan sangat speechless, bile aku doktor tunjuk jantung anak aku yang berdegup laju..
"yang gerak laju2 nih (sambil tunjuk kat monitor), tu lah jantung dia..laju nyer..nak lari mane tu.."
"ya allah.."
"boleh print tak doktor"
"kecik lagik lagik, kalo print tak nampak sangat..tgu nanti da besar sket, dah ada tulang, baru print..mase tu dah cantik sangat.."
"ok lah kalau macam tu"..
"tgu kat luar yer, misi akan bagi buku nih balik, dan awak tak perlu datang ke sini lagi..kandungan awak dah ok..normal.."
"terima kasih doktor"

mase tu aku hampir menitiskan air mata,tp tahan..kontrol cun lagik..mr sepul tgh tgu kat luar..dah selesai amek timeslip, amek buku aku balik, aku pon jalan ke kereta sambil dipimpin tangan oleh mr sepul..

"tadik bie dapat tgk jantung baby..laju sangat..teharu bie..(sambil nangis)"
"syukur alhamdulillah..semuamya selamat..nape nak nangis.."
" yerlah, terharu..ada denyutan nadi dalam rahim bie..tak dapat bayangkan perasaan bie skang nih.."
"patut saya lah nangis..bie dapat tgk..saya tak dapat tengok pon..dah dah..tak mo nangis..nanti baby ikut nanti.."
"ok..ok.."


Kebengangan aku terlerai bile ditunjukkan kuasa Allah..

Ya Allah, bahagiakan lah kami sekeluarga..berilah kesihatan yang baik kepada kami..sempurnakanlah fizikal anakku, sempurnakanlah akalnya Ya Allah..

baby, tak sabar ummi tak tgk dia membesar..sayang dia...

Wednesday, December 2, 2009

buku merah..

hari nih usia kandungan ku dah genap 2 bulan. so, aku kene wat buku merah (buku tok ibu mengandung tu lah..)..aku kene wat coz petang nih aku kene gi checkup kat sepital kajang..kene scan coz mase awal2 dulu ada problem..

awal pagi lagik aku dah tercongok kat poliklinik komuniti batu 9 cheras.bahagian klinik ibu dan kanak-kanak. takkan klinik gigi plak..adoi!!seb bek awal, aku dapat tpt ke4..dlm kul 7.30 klinik tu dah bukak, cepat amek nombor then baru ty kat misi (nurse, mak aku dah bese panggil misi..ehhe), kalo baru nak wat buku merah nih macamane ek?then, dia pon bagi lah 3 jenis benda utk aku isi..ada 2 buku kaler merah n sekeping kertas.isi nama, no ic, nama suami, alamat dll.

dalam kul 8.10, nombor aku dipanggil..5004..tp yang aku heran kat sane still pakai no. yang ditulis atas kertas..aku tak pasti tujuan nyer..ah tak pelah tak kisahlah..so kene lah check tekanan darah, timbang berat, tinggi..berat aku?47.6kg n ketinggian aku 159.2 cm. ketot kan..hehhe..then, kene tgu utk amek darah n air kencing..tak sakit pon..sbb aku dah bese derma darah sblm nih..

dah amek kencing ngan darah tu gi lah plak makmal..tgu result kejap jer then gi plak bilik utk pemeriksaan. check p***d*** utk tgk ada bengkak atau tak..takut bengkak ketumbuhan, bahaya..pastu dia tulis cket2 kat buku tu, bagi aku senarai ubat utk vitamin. pegi lah ke farmasi utk amek ubat tu. pon tak sampai 5 minit, nombor aku dah dipanggil..so semua proses hanay mengambil masa 1 jam setengah..alhamdulillah..tak lah lama yang terlampau..

so, next checkup 30 disember.mase tu kandungan aku dah 3 bulan..tak sabar rasenye nak usap perut yang kian membesar..

doa2kan lah suapaya kandungan dan ummi dia sihat ek..daa

Wednesday, November 25, 2009

ciuman terakhir...

CIUM PIPI AYAH SEBELUM CIUMAN TERAKHIR

Sumbangan miqdad pada Saturday, June 26 @ 15:46:27 MYT
sebagai peringatan buat kita yang masih mempunyai ayah dan
ibu...hargailah mereka sebaiknya sebelum kita terlambat... ..
sebelum mereka pergi meninggalkan kita... atau kita pergi
meninggalkan mereka... wallahua'lam. ...


CIUM PIPI AYAH SEBELUM CIUMAN TERAKHIR.... .
saya terima info ni dari rakan

Ayah aku meninggal 5/8/2002..3. 25pm. Apa yang aku tuliskan
sini adalah untuk mereka yang masih lagi ada orang tersayang,
untuk terus menyayangi dan berjasa sebelum menyesal.

Kematian abah amat meninggalkan kesan yang mendalam apatah lagi
meninggalkan mak yang kesorangan.
Anak-anak semua dah besar.kerja semua jejauh.
Hidup ini seolah tiada erti....selama nie setiap suka duka....
pasti telefon dan maklumkan pada mak dan abah. Kalau naik gaji...
dapat keputusan bagus dll...pasti telefon mereka sepuya mereka gembira.
Kalau boleh mahu terus berada di perak menemani mak yang terus menangis.


Syukur, abah mati dipelukan mak yang mengucap dua kalimah
syahadah....di telinga kirinya...dan aku ketika itu mengucap ditelinga
kanannya..... .. ini adalah kali pertama aku melihat kematian.... masih
terbayang... .abah memandang jauh kehadapan dan mata nya ke atas.... sambil
mengucap dan memejamkan mata.Sungguh cepat dan tenang...semoga roh abah
ditempatkan digolongan yang beriman. Syukur sembahyang jemaah abah
lebih dari seratus orang...syukur abah dikebumikan dengan selamat.


Sejam sebelum kematian ....
sempat berbual dengan abah. Abah kata kalau nak belikereta tunggulah 2005.
Bila time AFTA nanti kereta honda jatuh harga.Boleh lah bawak mak berjalan.
Waktu tu abah dah sihat......
dah selera makan.

Pastu...

abah suruh esok pergi buat kad pengenalan baru. Sebab abah
dan Mak baru ambil kelmarin. Abah kata sehari jer buat. Tak payah
ambik gambar kat kedai gambar. Diorang guna digital kamera kat office jer.
Tapi abah kata jangan pakai baju putih. Nanti gambar tak clear.
Tapi tak sangka esok nyer aku pergi sana bukannya utk buat kad pengenalan

aku,

sebaliknya buat sijil kematian abah.
Apabila Izrail datang mengambil nyawa....kita tak boleh mencepat atau
mengajak walau sesaat. Sampai sekarang masih terbayang keadaan abah
masa tu.Tapi macam tak sangka. Abah hanya tengok atas dan tutup mata.
Badan tidak bergoyang walau seinci. Abah cuma nak baring.
Sambil mulut mengucap dua kalimah syahadah.


Pertama kali.... pergi ke rumah mayat jenazah.
Pertama kali.... naik van jenazah,
pertama kali.... buat sijil kematian,
pertama kali.... tak tidur 2 hari,
pertama kali..... asyik menangis,
pertama kali.... menimbus kubur,
pertama kali.... menjirus air mawar,
semuanya pertama kali......... ...
Dan pertama kali.... juga takkan jumpa abah lagi.


Aku memandikan abah......memasangk an kain ihram sebagai kain kapan.
Ketika ditutup muka abah, aku mencium dahi....pipi kanan....
pipi kiri......dan bangun....tetiba hati aku ingin terus mencium lagi...
aku membongkokkan kaki dan mencium dahi nya semula. Ciuman ini adalah
ciuman terakhir. Semasa kecil aku salu cium abah.Tetapi apabila dah
besar sudah lama tidak mencium pipinya.

Ya Allah..tuhan segala alam...

aku dan abang mengangkat jenazahnya.. ......... dan mengebumikannya.
hati ini sayu mengenangkan pemergian abah yang tercinta.
Mak hanya memandang dengan air mata sayu....penglihatan nya kosong......
setelah 36 tahun hidup bersama abah......kini tinggal seorang.


Selaku seorang anak.....aku tahu bagaimana kasih seorang abah.
Abah seorang pendiam..... . sabar... dan alim....
Jemaah masjid...bendahari masjid.....dan pelbagai amanah kebajikan
dilakukannya.

Aku selama ini tidak pernah meluahkan kasih kepada
abah secara terus terang.Memang sayang abah... cuma..... dengan
abah saya hormat dan memendam kasih saya.....Lainnya pula dengan
emak...yang sentiasa berterus terang....
seringkali tidur di peha.


Kelmarin,
aku baca dairi abah.Tak sangka abah pun tulis diari.
Tiada apa yang ada dalam dairi itu melainkan perkara anak-anak nya.
Semuanya berkisar tentang anak-anaknya .Aku sendiri tak ingat bila
aku beli kereta.
Tapi abah catat..18 February..rizal beli kereta satria hijau 1.6.....

abah catat setiap kali anak nya telefon beserta waktunya. Sekali tu jam 1.00 pagi
aku telefon dari KL.....abah pun catat.
Semuanya abah catat
berkenaan anaknya..

Abah catat rizal balik jam 2.00 tengahari bawa keropok... dll........
Abah catat
Kak Se keguguran... ..

Abah catat Shaifol (abang sulung) ke KL........menangis kami semua
bila baca dairi tue....


Abah sayang anaknya..... tak pernah tunjuk...
sebab abah lebih suka mendiam dan tidak bercakap pasal orang.Begitu juga dengan orang
lain ayah hanya banyak cakap pasal ilmu agama dan berkenaan anak-anaknya
sahaja..
Ada kawan kampung abah baru nie cakap "Abah kamu masa hidup salu cakap
pasal anaknye.
Sorang keje sana sorang keje sini. Dia bangga ada macam korang".
Tapi jauh di sudut hati aku, aku masih terkilan sebab aku salu fikir....
aku...bukan anak yang baik.


Abah memang suka tulis. Kalau fail atau dokumen pasal kereta,
rumah, bil,kedai dll memang semua tersusun.. Aku terjumpa buku nota kuliah subuh abah yang terbaru.....
catatan terakhir yang abah tulis "hati orang beriman sentiasa ingat kubur"
... abah gariskan perkataan ingat kubur.......
dan kami bersyukur bahawa abah sememangnya telah bersiap sedia untuk
meninggal.

Dan menyerahkan kepada Allah untuk melepaskan seksaan di kubur dan api neraka.
Abah memang suka budak kecik..pantang anak saper pasti dia dukung...
bawak berjalan.... .. cucu-cucunya setiap kali balik pasti nak tidur sama.
Kini semuanya tiada.


YaALLAH....

aku tak tahu bagaimana kehidupan utk diteruskan.. .tanpa
Abah......baru bercadang nak balik dan bertekad bonus tahun nie nak kasi
abah seribu mak seribu... tapi Allah lebih menyayangginya. ..
abah meninggal 5hb..tidak sempat merasai bonus pertama anaknya yang
baru masuk 10hb Ogos 2002.Kali nie tak sangka bonus banyak digunakan
untuk majlis tahlil dan batu nisan untuk abah..


Tok Imam ada cakap kat kami....

"kubur ayah dikorek......
pastu ditanam...
tanahnya masih penuh kat tepi....
terlebih tandanya seorang yang pemurah....
sedangkan ada sesetengah kubur dikorek pastu ditimbus semula masih
tak cukup tanah."

"abah kamu wajahnya senyumnyer walau pun dah meninggal"
"Abah kamu waktu dimandikan dah bersih.....tak der kotor najis pun takder"...
perkara itulah menyedapkan hati kami.... untuk jadi seperti abah....


Sembahyang Jumaat minggu sudah di Masjid.....
aku memulangkan semula duit masjid dan buku akaun yang abah pegang selaku bendahari.
Sambil mengira kutipan Jumaat hari itu tok imam dan bilal turut
menangis....

"Dulu abah kau yang tolong kira pastu tulis kat white board tu"..........
Ini semua membuat aku rasa terpanggil untuk kembali ke kampung
walau kerja apa sekali pun....


YaAllah...

sesungguhnya kematian ini memberi hidayah pada aku ......
Talkin buat abah masih segar...

"Wahai Hj Badzri Bin Hajah Habsah...ketahuilah kamu
bahawa mati itu benar, kiamat itu benar, Allah itu benar"

dan,

kita yang hidup akan pergi juga....
Lelaki berat tanggungjawabnya. ...
suami menanggung dosa isteri dan anak-anak... .
isyaAllah selaku anak-anak kami telah dibekalkan ilmu agama.

Cuma...

aku kini telah lupa untuk mengamalkannya sejak mula bekerja setelah terlupa dgn nikmat Allah.. Mak juga seorang yang solehah....
saya yakin Allah maha pengampun dan maha bijak sana dalam menentukan Al
-Mizan..

Dulu mak dan abah tiap waktu ke Masjid dekat rumah berdua....
tapi sekarang nie mak kata mak takut nak ke masjid seorang diri
takut tak tenang hati teringat abah.

Inilah perasaan aku sekarang. Buat korang yang masih ada....
jadikan iktibar.....
Cium pipi ayah sebelum ciuman terakhir.
Dan curahkan kasih sayang tanpa selindung.

Tunjukkan... .

Tuesday, November 24, 2009

aku dah berumur 24 tahun..

hari nih genap aku berumur 24 tahun..huhu..dah tua dah..tp alhamdulillah..aku dah bergelar seorang isteri dan bakal ummi..hehhe..




semalam mr sepul takde coz gi friendly bola kat putrajaya, so malam td aku keseorangan lah..takpe..dia punye passion..then dia balik dalam kul 11 lebeh..mase tu aku mmg da tdo..almaklumlah..tdo itu emas..hehehe..da nak dkt kul doblas dia tak tdo lagik..takpelah, tgk dia tgh layan tv..pastu tepat kul doblas tgh malam dia masuk bilik n tetibe ada hembusan nafas yang mengasyikkan kat telinga aku dan bisikan paling romantik pernah aku dengar..



"happy birthday sayang..saya doakan baby sihat..baby(sambil usap perut aku) pon sihat..kesihatan yang baik..dimurahkan rezeki dan moga hubungan kita kekal hingga akhir hayat..insyaallah.." then, dia mengucup dahiku da kedua pipiku..




saat itu, hanya air mata yang mengalir..terima kasih sayang..bie sentiasa sayangdan cinta pada sayang..sambil berbalas pelukan..




Ya Allah, satukan lah hati-hati kami..jauhilah kami dari segala kejahatan, kesesatan..lindungilah keluarga kami..eratkanlah hubungan kami suami isteri..hingga ke akhir hayat..

indah nya hubungan suami isteri nih..so kalo korang dah sampai seru..jgn tangguh2..kahwin lah cepat2..seronok hidup berumah tangga nih..tp jgn lupa..manusia tak lari dr kesilapan dan masalah..so beware ok....


Friday, November 20, 2009

PROMOSI DAJJAL DI SEBALIK FILEM 2012

SEBELUM NIH AKU PENAH ARGUE APSAL FILEM NIH NGAN FHAD N ANUAR KAMARUDIN..BLOOGER JUGAK..AKU MMG ANTI GILER NGAN CITER NIH.. PENAH AKU ARGUE CITER NIH NGAN LAKI AKU TP AKU YANG MENANG..HEHEH..SO BAGI KORANG YANG TAKSUB DGN CITER NIH TOLONGLAH BUKAK MATA DAN MINDA LUAS2 SUAPYA TAK TERPERANGKAP DGN DOGENGAN DAN DAKWAH YANG DI BAWA OELH KRISTIAN..SEKARANG NIH CARA KRISTIAN NAK MENYESATKAN ISLAM ADALAH DR SEGI HIBURAN..SEMUANYA SECARA TAK LANGSUNG...AKU BUKANLAH BAIK MANE PON..BUKAN PANDAI MANE PON..TP KALO BANYAK MEMBACA..BARULAH TERANG MINDA KITA NIH..SO, RENUNG2KAN LAH DAN SELAMAT BERAMAL..


 

Selasa, 17/11/2009 23:44 WIB
Cetak |  Kirim |  RSS

Benarlah Ahmad Thomson ketika di dalam bukunya yang berjudul Dajjal – The AntiChrist mengatakan bahwa dunia yang sedang kita jalani dewasa ini –terutama sejak hampir satu abad yang lalu- telah menjadi sebuah Sistem Dajjal. Peradaban dunia semenjak raibnya sistem Islam yang bernama Khilafah Islamiyyah telah perlahan namun pasti mengarah dan membentuk diri menjadi sebuah peradaban yang sarat dengan Dajjalic Values. Kian hari kian nyata bahwa nilai-nilai Ilahi yang suci dan mulia secara sistematis mengalami marginalisasi alias penghapusan.

 
 

Sedemikian hegemoniknya sistem Dajjal sehingga menurut Ahmad Thomson bilamana dalam waktu dekat si oknum Dajjal muncul ke tengah umat manusia, maka ia akan segera dinobatkan menjadi pemimpin sistem tersebut. Sebab sistem yang dibangun dengan sebutan Novus Ordo Seclorum (the New World Order) ini sangat compatible dengan karakteristik oknum Dajjal. Berbagai lini kehidupan telah dirancang dan dibentuk agar cocok dengan the arrival of the AntiChrist (kedatangan Dajjal). Segenap lini kehidupan manusia yang mencakup ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, militer, pertahanan-keamanan, pendidikan dan hukum dijauhkan dari dienullah alias nilai-nilai Islam. Bahkan aspek entertainment-pun diarahkan untuk menyambut kedatangan Dajjal.

 
 

Oleh karenanya saudaraku, waspadailah berbagai filem yang dewasa ini menjadi primadona bentuk hiburan di abad modern. Salah satunya ialah filem box office yang dewasa ini sedang menyedot perhatian sebagian besar penduduk planet bumi, yaitu filem berjudul 2012. Apa sesungguhnya masalah filem ini?

 
 

Pertama, filem ini ingin mengkondisikan umat manusia untuk meyakini bahwa the end of time atau apocolypse atau –katakanlah- hari Kiamat bakal terjadi pada tanggal tertentu yang sudah bisa diprediksi, yaitu tanggal 21 desember tahun 2012. Ini merupakan suatu ramalan yang sangat berbahaya dari sudut pandang aqidah Islam. Mengapa? Karena Islam mengajarkan setiap kita untuk menyadari bahwa hanya Allah saja yang tahu kapan persisnya hari Kiamat bakal terjadi. Bahkan Nabi Muhammad shollallahu 'alaih wa sallam juga tidak tahu kapan persisnya hari Kiamat.

 
 

يَسْأَلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسَاهَا قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ رَبِّي

 لَا يُجَلِّيهَا لِوَقْتِهَا إِلَّا هُوَ ثَقُلَتْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

 لَا تَأْتِيكُمْ إِلَّا بَغْتَةً يَسْأَلُونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنْهَا

 قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللَّهِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

 
 

"Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: "Bilakah terjadinya?" Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorangpun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba". Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang hari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui". (QS Al-A'raaf ayat 187)

 
 

Satu-satunya isyarat soal jadwal hari Kiamat dari Rasulullah shollallahu 'alaih wa sallam hanyalah bahwa ia bakal terjadi pada hari Jumat. Namun jumat tanggal, bulan dan tahun berapa?  Wallahu a'lam. Hanya Allah Yang Maha Tahu. Rasulullah shollallahu 'alaih wa sallam bersabda:

وَلَا تَقُومُ السَّاعَةُ إِلَّا فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ

"Dan tidak akan terjadi hari Kiamat kecuali pada hari Jum'at." (HR Muslim)

 
 

Maka barangsiapa yang sesudah maupun sebelum menonton filem ini meyakini bahwa hari Kiamat  pasti bakal terjadi pada tanggal 21 desember tahun 2012, berarti ia telah mempertaruhkan eksistensi aqidahnya. Sebab seorang muslim senantiasa meyakini bahwa hanya Allah Yang Maha Tahu perkara nyata maupun ghaib. Jika ada fihak selain Allah yang layak memberi tahu kita soal perkara ghaib seperti jadwal Kiamat, maka itu sepatutnya adalah Nabi Muhammad shollallahu 'alaih wa sallam utusan Allah yang seringkali memang diberitahu Allah rahasia-rahasia perkara ghaib. Namun dalam hal ini kita tidak mendapati satu haditspun yang menjelaskan tanggal, bulan dan tahun kejadian hari Kiamat. Sikap mempercayai adanya fihak selain Allah yang mengetahui perkara ghaib bisa mengantarkan seseorang terjatuh kepada dosa syirik...! Sebab ia rela mengalihkan kepercayaannya dalam perkara ghaib kepada fihak selain Allah.

 
 

Kedua, filem 2012 ini ternyata berakhir dengan masih adanya segelintir manusia yang dapat survive atau bertahan hidup sesudah dahsyatnya peristiwa hari Kiamat. Padahal dalam keimanan Islam, kita diajarkan bahwa pada saat Malaikat Israfil meniup sangkakala pertama kali sebagai tanda Kiamat berlangsung, maka segenap makhluk bernyawa akan dimatikan Allah. Bukti bahwa semua dimatikan ialah bahwa kemudian Malaikat Israfil akan meniup sangkakala kedua kalinya sebagai pertanda berlangsungnya hari Berbangkit, yaitu hari dimana kembalilah roh-roh ke jasadnya masing-masing untuk hidup kembali.

 
 

وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَصَعِقَ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ

 إِلَّا مَنْ شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ نُفِخَ فِيهِ أُخْرَى فَإِذَا هُمْ قِيَامٌ يَنْظُرُونَ

 
 

"Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (putusannya masing-masing)." (QS Az-Zumar ayat 68)

Artinya, kita dapat menyimpulkan bahwa ide di balik filem ini sungguh mengerikan, karena ia ingin mengajak penonton mengingkari adanya Kiamat dalam pengertian aqidah Islam. Islam mengajarkan bahwa hari Kiamat merupakan the day of total destruction of the whole universe by Allah the Al-Mighty Creator (hari penghancuran total alam semesta atas kehendak Pencipta Yang Maha Kuasa, Allah Subhanahu wa ta'ala). Hari Kiamat merupakan berakhirnya kehidupan fana dunia untuk selanjutnya akan hadir kehidupan abadi akhirat yang sangat berbeda dengan dunia fana ini.

 
 

Sedangkan Kiamat menurut produser filem peradaban Sistem Dajjal hanyalah sebuah proses evolusi perjalanan kehidupan manusia di dunia. Sehingga setelah berlangsungnya apocolypse masih ada segelintir manusia yang sanggup terus hidup melewati dahsyatnya hari kehancuran tersebut. Lalu tentunya akan ada sejenis kehidupan dan peradaban baru yang muncul di muka bumi. Selanjutnya, siapakah yang bakal memimpin dan berkuasa di dunia sesudah 2012?

 
 

Ketiga, jika kita buka situs www.whowillsurvive2012.com yang merupakan 2012 - Official Movie Site, maka bila Anda klik kotak berjudul "The Experience", maka Anda akan temukan salah satu kotak pilihan lagi dengan judul Vote For The Leader of the Post 2012 World (Pilihlah Pemimpin Dunia Paska 2012). Apakah gerangan maksudnya? 

 
 

Saudaraku, sungguh saya khawatir bahwa gagasan mendasar di balik filem ini ialah keinginan produsernya untuk secara implisit mempromosikan kehadiran Sang Penyelamat Dunia Palsu yaitu Dajjal. Lalu Dajjal akan digambarkan sebagai Pemimpin dan Pelindung para survivors (orang-orang yang berhasil selamat melewati bencana 2012). Sungguh, mereka benar-benar berharap bahwa umat manusia akan memandang Dajjal sebagai figur pemilik surga dan neraka, alias dialah Tuhan. Barangsiapa mematuhinya dan merasa butuh kepadanya bakal diberikan surga kepadanya. Dan barangsiapa yang mengingkarinya dan merasa tidak butuh kepadanya bakal dimasukkan ke dalam neraka Dajjal. Sehingga Rasulullah shollallahu 'alaih wa sallam bersabda:

وَإِنَّ مِنْ فِتْنَتِهِ أَنَّ مَعَهُ جَنَّةً وَنَارًا فَنَارُهُ جَنَّةٌ وَجَنَّتُهُ نَارٌ

"Dan sesungguhnya di antara fitnahnya Dajjal memiliki surga dan neraka. Maka nerakanya adalah surga (Allah) dan surganya adalah neraka (Allah)." (HR Ibnu Majah)

 
 

Maka sudah tiba masanya bagi setiap muslim untuk mempersiapkan diri dan keluarganya dari fitnah yang paling dahsyat sepanjang zaman, yaitu fitnah Dajjal. Nabi Muhammad shollallahu 'alaih wa sallam mengajarkan beberapa kiat untuk menyelamatkan diri dari fitnah Dajjal, di antaranya:

 
 

Pertama, bacalah doa permohonan perlindungan Allah pada saat duduk sholat tahiyyat terakhir dalam sebelum salam kanan dan kiri:

 
 

اللهم إني أعوذبك بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari azab jahannam,  dari azab kubur,  dari fitnah kehidupan dan kematian serta dari jahatnya fitnah Al-Masih Ad-Dajjal" (HR Muslim)

 
 

Kedua, bacalah surat Al-Kahfi di malam Jumat atau hari Jumat sesuai hadits berikut:

من قرأ سورة الكهف يوم الجمعة فأدرك

 الدجال لم يسلط عليه ، - أو قال : لم يضره

"Barangsiapa membaca surah Al-Kahfi di hari Jumat, maka Dajjal tidak bisa menguasainya atau memudharatkannya." (HR Baihaqi)

 
 

Ketiga, hafalkan sepuluh ayat pertama surat Al-Kahfi sesuai hadits berikut:

مَنْ حَفِظَ عَشْرَ آيَاتٍ مِنْ أَوَّلِ سُورَةِ الْكَهْفِ عُصِمَ مِنْ فِتْنَةِ الدَّجَّالِ

"Barangsiapa menghafal sepuluh ayat pertama surah Al-Kahfi, ia terlindungi dari fitnah Dajjal." (HR Abu Dawud)

 
 

Keempat, menjauh dan tidak berkeinginan mendekati Dajjal pada masa kemunculannya telah tiba sesuai hadits berikut:

مَنْ سَمِعَ بِالدَّجَّالِ فَلْيَنْأَ عَنْهُ فَوَاللَّهِ إِنَّ الرَّجُلَ لَيَأْتِيهِ

وَهُوَ يَحْسِبُ أَنَّهُ مُؤْمِنٌ فَيَتَّبِعُهُ مِمَّا يَبْعَثُ بِهِ

 مِنْ الشُّبُهَاتِ أَوْ لِمَا يَبْعَثُ بِهِ مِنْ الشُّبُهَاتِ هَكَذَا قَال

"Barangsiapa mendengar tentang Dajjal, hendaknya ia berupaya menjauh darinya, sebab -demi Allah- sesungguhnya ada seseorang yang mendekatinya (Dajjal) sedang ia mengira bahwa Dajjal tersebut mukmin kemudian ia mengikutinya karena faktor syubhat (tipu daya) yang ditimbulkannya."  (HR Abu Dawud)

 
 

Kelima, menetap di Mekkah atau Madinah pada masa Dajjal telah keluar dan berkeliaran dengan segenap fitnah yang ditimbulkannya. Sebagaimana hadits berikut:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْسَ مِنْ بَلَدٍ إِلَّا سَيَطَؤُهُ الدَّجَّالُ إِلَّا مَكَّةَ وَالْمَدِينَةَ وَلَيْسَ نَقْبٌ مِنْ أَنْقَابِهَا إِلَّا عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ صَافِّينَ تَحْرُسُهَا

"Tidak ada negeri (di dunia) melainkan akan dipijak (dilanda/diintervensi) oleh Dajjal kecuali Mekah dan Madinah kerana setiap jalan dan lereng bukit dijagai oleh barisan Malaikat." (HR Bukhari-Muslim)

 
 

Wednesday, November 18, 2009

antara mak dan pasangan..

Bila seronok, aku cari....pasanganku
-Bila sedih, aku cari....Mak
-Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku
-Bila gagal, aku ceritakan pada....Mak
-Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku
-Bila berduka, aku peluk erat.....Emakku
-Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku
-Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah....Mak
-Bila sambut valentine.. Aku bagi hadiah pada pasanganku
-Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan "Selamat Hari Ibu"
-Selalu.. aku ingat pasanganku
-Selalu.. Mak ingat kat aku
-Bila-bila.. . aku akan talipon pasanganku
-Entah bila... aku nak talipon Mak
-Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku
-Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk Emak





-Renungkan:
-"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja...
-bolehkah kau kirim wang untuk Mak?
-Mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".

-Berderai air mata jika kita mendengarnya. .......


http://emo.huhiho.com




-Tapi kalau Mak sudah tiada....... ...
-MAKKKKK...RINDU MAK.... RINDU SANGAT....

-Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya.....
-berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya.....
-berapa ramai yang sanggup. mengantikan lampin ibunya.....
-berapa ramai yang sanggup..... membersihkan najis ibunya...... .
-berapa ramai yang sanggup..... .. membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....
-berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

-Dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......

Monday, November 16, 2009

syoknyer kahwin..

nak tau best ke tak kawen tuh?bace list bawah nih..sape tak stuju leh komen kat bawah..kalo stuju..bagus..bagus..tak lame dah tu..heheh


1. Mase kita susah, ada org yg rapat bantu kita

2. Mase senang, ada yg same-same nak share kegembiraan tu

3. Mase nanges, ada bahu yg dihulurkan utk kita mengadu

4. Mase tgh sengkek ujung-ujung bulan, ada org yg serumah leh tolong hulur2 sket..

5. kalo mase bujang, kalo lapar, nak makan kene gi beli kat kedai, kalo maleh, masak megi kat umah..tp dah kawen ada bini leh masak..ckp jer nak ape..sure bleh kalo dpt bini pandai masaklah..
6. baju2 ada orang tolong basuhkan, lipatkan, kadang2 ironkan..

7. yg nih 18sx sket..kalo sejuk2 time ujan..hehe..ada org peluk..panas sket..

8. kalo rase nak tuttt..ada jer..kalo bleh kan..yang penting halal..tak payah takut jais ker jawi ker..tak payah takut kene hiv ke sifilis ker..

9. lagik best, leh dapat zuriat penyambung keturunan..

10. dan paling best..dapat keberkataan ALLAH..menghalalkan yang haram..kahwin tu kan satu ibadah..dapat pahala kalau kita buat..tp atas niat kerana ibadah..penting tuh!!!


ada sebab tambahan??sila share di ruangan komen...heheh..

rentetan dari entri tadik..

pas dr mbr aku emel artikel tuh, ada lah mamat sorang nih ckp..bestnyer kawen..aku pon reply, mmg best..hehheh..best kan sayang, kita dah kahwin nih...huhuhuhu..

luahan hati seorang suami...

tq kepada yang mengemelkan artikel nih kepada aku..bagus tol "suami orang" nih..tp bagus lagik suamiku!!

Ikuti cerita ini..

Saya sendiri sebagai lelaki rasa tercabar apabila isteri saya sering
mewar-warkan kepada saya bahawa umur saya dah melewati 40 tahun..

Life starts at 40.'Kalau U rasa U nak pasang lagi satu, I izinkan', kata isteriku..

Bila berangan tentang nak kahwin lain ni memanglah seronok.
Tersengih- sengih aje lah I at that time.

'Dunia ni dah terbalik gamaknya, kawan-kawan aku siap pegi Siam sana nak nikoh lagi satu, ni bini aku siap suruh pasang sorang lagi...?!'

Tak tahulah kalau isteri I tu main reverse psikologi dengan I.
Tapi lepas I berfikir panjang, rasa-rasanya tak nak lah.

Sebab apa ?
Bila mengenangkan umur I yang dah 40+.
Let's say kalau I kahwin dengan anak dara, katakan umur 22 tahun.
Memang lah seronok beb.

Tentang makan minum, pakai I, kemas rumah dan kegemaran I,
rasa nya I tentu asyik teringatkan my first wife.

Tak perlu nak ajar, I suka makan apa,cam mana cara nak masaknya,baju I kena gosok cam gini, kalau I bangun tidur
I suka kalau my wife dah siapkan segala gala nya lah.

Tak perlu I bagitau, dia dah tahu apa I suka.
Cerita apa I suka kat TV, teh atau kopi manis macam mana,
hobi apa, sukan kegemaran ... semua dia dah tahu.
Tak perlu start balik macam zaman umur 20-an dulu ...

Rasa rasa dapat ke isteri muda I suruh buat gitu, tentu dia banyak ragam.
Ye lah dia muda, I kan dah tua.

Mesti dia kata I ni mengada-ngada. Sure I yang kena manjakan dia lebihlah, sebab dia muda. Silap haribulan, takut lari lak, kan ...

Isteri muda ni bukan macam yang dah bersama dgn kita sejak muda.. Kalau kita rasa isteri tua banyak belanja, isteri yang muda pasti lagi teruk.

Eh, budak 20-an zaman sekarang, dengan henbeg Gucci, dengan nak tudung kain Mawi dan henpon jenama Nokia N95,
Itu tak termasuk kereta, paling korok pun mesti nak Honda atau Toyota. Perempuan muda sekarang mana main naik Proton atau Perodua.

Kalau I tak bagi barang-barang tu, dia tak nak bagi 'barang' dia lak malam-malam.

Sedangkan dengan isteri tua, awal-awal kahwin naik motorsikal cabuk pun sanggup, berpanas berhujan, dukung anak kita dicelah motor tu.
Ahh ... terkenang juga zaman 'miskin' dulu tu Rumah dengan bini tua dulu pun setakat apartmet 3 bilik. Tidur atas tilam nipis, dapur pun kecik, perkakas pun tak banyak.

Oh, untuk isteri muda, terpaksa aku buat OT untuk bayar rumah teres dua tingkat tu, nak bayar peti ais Samsung dan TV Sony Bravia 40-inci mu itu ...

Dah umur 40-an ni, darah tinggi lak aku ni kena buat OTsetiap hari ... hari minggu pun kena cari duit ... nak tengok bola puntak
dapat ...

Lebih haru lagi, tentu anak anak I akan memberontak sakan.Yelah sekarang ni kan banyak kes bapak kahwin lain anak-anak lebih tertekan. Ramai jadi liar, hisap dadah, jadi mat rempit dan bohsia.
Sebab tension bapak kawin baru.

Takut mereka menjauhkan diri dari I, malah akan membenci pula.

Disebabkan masyarakat kita ni memandang serong pada keluarga yang bapak mereka kahwin lebih dari satu. Kalau I ada anak dengan isteri baru, tentu kecik sangat lagi di masa I dah tua dan memerlukan perhatian dari anak-anak.

Sedangkan rumah isteri muda tengah hiruk pikuk dengan anak anak kecil (kan dah ada experience dengan isteri pertama
-bagaimana kelam kabutnya dia menguruskan anak-anak)

Sedangkan di rumah isteri tua, anak anak dah besar, boleh tolong mak dan sedang seronok bergurau senda bersama ibunya membincangkan topik-topik terkini dan juga kehidupanmereka.

Duduk rumah bini muda, I yang tua-tua ni lak kena salin pampers
dan bagi baby mandi. haha ... kalau tak buat, takut isteri muda merajuk pulak.

Tak boleh jadik nih. Banyak benda yang kena repeat.
Mula mula kawin tentu seronok. Paling lama setahun-dua.

Bila dah ada anak,tanggungjawab baru bermula semula sebagaimana dengan isteri pertama dulu-dulu.

Tapi masa ni kita dah tak larat nak basuh berak anak, nak pegi shopping beli baju anak anak, nak dukung anak-anak. Leceh lah nak kena teman isteri muda buat semua tu.

Silap haribulan orang kata tengah pilih baju cucu. Eii tak sanggup pula. Paling takut, orang ingat isteri muda tu anak I ...... lagi haru ...

Balik rumah mertua pula, teringatkan masa akad nikah dulu,
beria ria kita nak kan anak dia. Lepas tu kita kawin lagi satu. Tentu muka nih tak tahu nak letak kat mana. Orang tua tak kan nak straight to the point. Tanya itu ini.

Kalau dia nak bercakap tentang tu cukup dengan jelingan dan kerlingan mata,buat kita dah tak senang duduk.

Tak kan raya asyik balik umah mak mertua baru aje. Apatah lagi kalau I ni lak umur nak sama dengan mak-bapak mertua baru I tu ....Hish banyak lah lagi.

Bagi korang yang suka berbincang pasal benda yang indah indah kawin dua nih silakanlah.

Tapi bagi I selagi hayat dikandung badan, selagi tu lah I tak nak tambah. Tak nak lah mendabik dada. Cakap besar.

Tapi sekadar menurutkan nafsu rasanya tak pernah kurang pun layanan isteri pertama terhadap I..

Keluarga ni, kita bina keluarga bahagia yang di depan mata. Bukannya yang di dalam kepala.

Hadapi hari esok yang tentu dengan keluarga yang banyak mengharungi susah senang dari mula.

Pengorbanan isteri (walaupun kadang kala dia pernah merungut salah kita juga, cuai dan mengabaikannya) .

Apa apa pun semuanya bermula dengan kita. Insaflah.
Kalau nak ikut nabi, rasa rasanya solat subuh pun kita terlepas
kalau isteri tu tak kejutkan.Bukan nak kata solat Subuh,
kekadang waktu lain pun terlambat atau terlepas.

Baca Quran pun sekali-sekala, baca Yassin pun hanya bila ada orang meninggal. Ikut sunnah Nabi apa nama tu.

Tak payah lah yang lain lain.kang ada yang nangis bila disebutkan.
Cukuplah. Sesungguhnya amat bertuahlah suami-suami yang mempunyai isteri yang menyuarakan pendapat di ruangan ni.

Membuktikan mereka sayang, kasih dan cinta pada kalian.
Apa sangatlah kita nih. Macam nabi konon. ye ke? Bab kawin kawin aje nih cam nabi. Cuba bab menegakkan agama Islam,masih lagi terkial kial.


Wallahualam.
suami orang-

Friday, November 13, 2009

kecurian..kawan makan kawan..

Dipetik dari Saga Iswara Club (SIC) Forum www.sagaiswaraclub.com

Hari ini jam 3-4 ptg berlaku kecurian dirumah saya. Dan suspect telah membawa lari 2 laptop bernilai RM7000 dan satu hand phone LG.

Maklumat Suspect.

Kereta Suspect : Plate number... (MW 4448)

Jenis kenderaan: Proton Saga (lama) Berwarna Putih.

Location: Bandar Baru Salak Tinggi, Nilai, Jenderam Hulu. Sepang.

Suspect bernama: Syair.

Suspect Didapati Bersama teman wanitanya.

Suspect juga berkemungkinan menuju ke melaka.

Sila hubungi saya secepat mungkin. Jika ternampak suspect.

0123494060 (Khairul/Abby)
Tambahan : Detektif Kamal : 0133623632

Harap Maklm.

p/s report telah dibuat.

gambar saspek


Wednesday, November 11, 2009

sakitlah...

sakit..

sure leleh..

kredit tok penulis ori..aku tak tau sape tp dah byk kali dpt emel macam nih..best..sure leleh..bacelah..

UntukmuIbu

“Apa nak jadi dengan kau ni Along? Bergaduh! Bergaduh! Bergaduh!
Kenapa kau degil sangat ni? Tak boleh ke kau buat sesuatu yang baik,
yang tak menyusahkan aku?”, marah ibu. Along hanya membungkam. Tidak
menjawab sepatah apapun. “Kau tu dah besar Along. Masuk kali ni dah
dua kali kau ulang ambil SPM, tapi kau asyik buat hal di sekolah. Cuba
la kau ikut macam Angah dengan Alang tu. Kenapa kau susah sangat nak
dengar nasihat orang hah?”, leter ibu lagi.

Suaranya kali ini sedikit sebak bercampur marah. Along terus
membatukan diri. Tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya.
Seketika dia melihat si ibu berlalu pergi dan kembali semula dengan
rotan di tangannya. Kali ini darah Along mula menderau. Dia berdoa
dalam hati agar ibu tidak memukulnya lagi seperti selalu. “Sekarang
kau cakap, kenapa kau bergaduh tadi? Kenapa kau pukul anak pengetua
tu? Cakap Along, cakap!” Jerkah ibu. Along semakin berdebar-debar
namun dia tidak dapat berkata-kata. Suaranya bagai tersekat di
kerongkong. Malah, dia juga tidak tahu bagaimana hendak menceritakan
hal sebenar. Si ibu semakin bengang. “ Jadi betul la kau yang mulakan
pergaduhan ye!? Nanti kau, suka sangat cari penyakitkan, sekarang nah,
rasakan!” Si ibu merotan Along berkali-kali dan berkali-kali jugaklah
Along menjerit kesakitan.

“Sakit bu…sakit….maafkan Along bu, Along janji tak buat lagi….Bu,
jangan pukul bu…sakit bu…” Along meraung meminta belas si ibu agar
tidak merotannya lagi. “Tau sakit ye, kau bergaduh kat sekolah tak
rasa sakit?” Balas ibu lagi. Kali ini semakin kuat pukulan si ibu
menyirat tubuh Along yang kurus itu. “Bu…ampunkan Along bu…bukan Along
yang mulakan…bukan Along….bu, sakit bu..!!”, rayu Along dengan suara
yang tersekat-sekat menahan pedih. Along memaut kaki si ibu.
Berkali-kali dia memohon maaf daripada ibunya namun siratan rotan
tetap mengenai tubuhnya. Along hanya mampu berdoa. Dia tidak berdaya
lagi menahan tangisnya. Tangis bukan kerana sakitnya dirotan, tapi
kerana memikirkan tidak jemukah si ibu merotannya setiap hari. Setelah
hatinya puas, si ibu mula berhenti merotan Along. Tangan Along yang
masih memaut kakinya itu di tepis kasar. Along menatap mata ibu. Ada
manik-manik kaca yang bersinar di kelopak mata si ibu. Along
memandang dengan sayu. Hatinya sedih kerana telah membuatkan ibunya
menangis lagi kerananya.

Malam itu, Along berjaga sepanjang malam.. Entah mengapa matanya tidak
dapat dilelapkan. Dia asyik teringatkan peristiwa dirotan ibu petang
tadi. Begitulah yang berlaku apabila ibu marahkannya. Tapi kali ini
marah ibu sangat memuncak. Mungkin kerana dia menumbuk anak pengetua
sewaktu di sekolah tadi menyebabkan pengetua hilang sabar dan
memanggil ibunya ke sekolah untuk membuat aduan kesekian kalinya.
Sewaktu di bilik pengetua, Along sempat menjeling ibu di sebelah..
Namun, dia tidak diberi kesempatan untuk bersuara. Malah, semua
kesalahan itu di dilemparkan kepadanya seorang. Si Malik anak pengetua
itu bebas seolah-olah sedikit pun tidak bersalah dalam hal ini. Along
mengesat sisa-sisa air mata yang masih bertakung di kelopak matanya.
Dia berlalu ke meja tulis mencapai minyak sapu lalu disapukan pada
bekas luka yang berbirat di tubuhnya dek rotanan ibu tadi.
Perlahan-lahan dia menyapu ubat namun masih tetap terasa pedihnya.
Walaupun sudah biasa dirotan,
namun tidak seteruk kali ini. Along merebahkan badannya. Dia cuba
memejamkan mata namun masih tidak mahu lelap. Seketika wajah ibu
menjelma diruang ingatannya. Wajah ibu suatu ketika dahulu sangat
mendamaikan pada pandangan matanya. Tetapi, sejak dia gagal dalam SPM,
kedamaian itu semakin pudar dan hanya kelihatan biasa dan kebencian di
wajah tua itu. Apa yang dibuat serba tidak kena pada mata ibu. Along
sedar, dia telah mengecewakan hati ibu dahulu kerana mendapat
keputusan yang corot dalam SPM. Tetapi Along tidak pernah ambil hati
dengan sikap ibu walau adakalanya kata-kata orang tua itu menyakiti
hatinya. Along sayang pada ibu. Dialah satu-satunya ibu yang Along ada
walaupun kasih ibu tidak semekar dahulu lagi. Along mahu meminta maaf.
Dia tidak mahu menjadi anak derhaka. Fikirannya terlalu cacamarba, dan
perasaannya pula semakin resah gelisah. Akhirnya, dalam kelelahan
melayani perasaan, Along terlelap juga.

Seminggu selepas peristiwa itu, si ibu masih tidak mahu bercakap
dengannya. Jika ditanya, hanya sepatah dijawab ibu. Itupun acuh tidak
acuh sahaja. Pulang dari sekolah, Along terus menuju ke dapur. Dia
mencangak mencari ibu kalau-kalau orang kesayangannya itu ada di situ.
Along tersenyum memandang ibu yang terbongkok-bongkok mengambil sudu
di bawah para dan kemudian mencacap makanan yang sedang dimasak itu.
Dia nekad mahu menolong. Mudah-mudahan usahanya kali ini berjaya
mengambil hati ibu. Namun, belum sempat dia melangkah ke dapur, adik
perempuannya yang baru pulang daripada mengaji terus meluru ke arah
ibu. Along terperanjat dan cuba berselindung di sebalik pintu sambil
memerhatikan mereka.

“ Ibu..ibu masak apa ni? Banyaknya lauk, ibu nak buat kenduri ye!?”
Tanya Atih kehairanan. Dia tidak pernah melihat ibunya memasak makanan
yang pelbagai jenis seperti itu. Semuanya enak-enak belaka. Si ibu
yang lincah menghiris sayur hanya tersenyum melihat keletah anak
bongsunya itu. Sementara Along disebalik pintu terus memerhatikan
mereka sambil memasang telinganya. “Ibu, Atih nak rasa ayam ni satu
boleh?” “ Eh jangan, nanti dulu... Ibu tau Atih lapar, tapi tunggulah
Kak Ngah dengan Alang balik dulu. Nanti kita makan sekali. Pergi naik
atas mandi dan tukar baju dulu ye!”, si ibu bersuara lembut. Along
menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan. ‘anak-anak
kesayangan ibu nak balik rupanya…’ bisik hati kecil Along. “Kak Ngah
dengan Alang nak balik ke ibu?”, soalnya lagi masih belum berganjak
dari dapur. Si ibu mengangguk sambil tersenyum. Di wajahnya jelas
menampakkan kebahagiaan. “Oooo patutlah ibu masak lauk
banyak-banyak. Mmm bu, tapi Atih pelik la. Kenapa bila Along balik,
ibu tak masak macam ni pun?”. Along terkejut mendengar soalan Atih.
Namun dia ingin sekali tahu apa jawapan dari ibunya. “Along kan
hari-hari balik rumah? Kak Ngah dengan Alang lain, diorang kan duduk
asrama, balik pun sebulan sekali ja!”, terang si ibu. “Tapi, ibu tak
penah masak lauk macam ni dekat Along pun..”, soal Atih lagi. Dahinya
sedikit berkerut dek kehairanan. Along mula terasa sebak. Dia mengakui
kebenaran kata-kata adiknya itu namun dia tidak mahu ada perasaan
dendam atau marah walau secalit pun pada ibu yang sangat disayanginya.
“Dah tu, pergi mandi cepat. Kejap lagi kita pergi ambil Kak Ngah
dengan Alang dekat stesen bas.” , arah ibu. Dia tidak mahu Atih
mengganggu kerja-kerjanya di dapur dengan menyoal yang bukan-bukan.
Malah ibu juga tidak senang jika Atih terus bercakap tentang Along.
Pada ibu, Along anak yang derhaka yang selalu menyakiti hatinya. Apa
yang dikata tidak pernah didengarnya. Selalu pula membuat hal di
sekolah mahupun di rumah. Disebabkan itulah ibu semakin hilang
perhatian pada Along dek kerana marah dan kecewanya.

Selepas ibu dan Atih keluar, Along juga turut keluar. Dia menuju ke
Pusat Bandar sambil jalan-jalan buat menghilangkan tekanannya. Tiba di
satu kedai, kakinya tiba-tiba berhenti melangkah. Matanya terpaku pada
sepasang jubah putih berbunga ungu yang di lengkapi dengan tudung
bermanik. ‘Cantiknya, kalau ibu pakai mesti lawa ni….’ Dia bermonolog
sendiri. Along melangkah masuk ke dalam kedai itu. Sedang dia
membelek-belek jubah itu, bahunya tiba-tiba disentuh seseorang. Dia
segera menoleh. Rupa-rupanya itu Fariz, sahabatnya. “La…kau ke, apa
kau buat kat sini?”, tanya Along ingin tahu sambil bersalaman dengan
Fariz. “Aku tolong jaga butik kakak aku. Kau pulak buat apa kat
sini?”, soalnya pula. “Aku tak de buat apa-apa, cuma nak tengok-tengok
baju ni. Aku ingat nak kasi mak aku!”, jelas Along jujur. “waa…bagus
la kau ni Azam. Kalau kau nak beli aku bagi less 50%. Macammana?”
Terlopong mulut Along mendengar tawaran Fariz itu. “Betul
ke ni Riz? Nanti marah kakak kau!”, Along meminta kepastian. “Untuk
kawan baik aku, kakak aku mesti bagi punya!”, balas Fariz
meyakinkannya. “Tapi aku kena beli minggu depan la. Aku tak cukup duit
sekarang ni.” Cerita Along agak keseganan. Fariz hanya menepuk mahunya
sambil tersenyum. “Kau ambik dulu, lepas tu kau bayar sikit-sikit.”
Kata Fariz . Along hanya menggelengkan kepala tanda tidak setuju. Dia
tidak mahu berhutang begitu. Jika ibunya tahu, mesti dia dimarahi
silap-silap dipukul lagi. “Dekat kau ada berapa ringgit sekarang ni?”,
soal Fariz yang benar-benar ingin membantu sahabatnya itu. Along
menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan dompet berwarna hitam yang
semakin lusuh itu. “Tak sampai sepuluh ringgit pun Riz, tak pe lah,
aku datang beli minggu depan. Kau jangan jual dulu baju ni tau!”,
pesan Along bersungguh-sungguh. Fariz hanya mengangguk senyum.

Hari semakin lewat. Jarum pendek sudah melangkaui nombor tujuh.
Setelah tiba, kelihatan Angah dan Alang sudah berada di dalam rumah.
Mereka sedang rancak berbual dengan ibu di ruang tamu. Dia menoleh ke
arah mereka seketika kemudian menuju ke dapur. Perutnya terasa lapar
sekali kerana sejak pulang dari sekolah petang tadi dia belum makan
lagi. Penutup makanan diselak. Syukur masih ada sisa lauk-pauk yang
ibu masak tadi bersama sepinggan nasi di atas meja. Tanpa berlengah
dia terus makan sambil ditemani Si Tomei, kucing kesayangan arwah
ayahnya. “Baru nak balik waktu ni? Buat hal apa lagi kat luar tu?”,
soalan ibu yang bernada sindir itu tiba-tiba membantutkannya daripada
menghabiskan sisa makanan di dalam pinggan. “Kenapa tak makan kat luar
ja? Tau pulak, bila lapar nak balik rumah!”, leter ibu lagi. Along
hanya diam. Dia terus berusaha mengukir senyum dan membuat muka
selamber seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Tiba-tiba Angah dan
Alang
menghampirinya di meja makan. Mereka berdiri di sisi ibu yang masih
memandang ke arahnya seperti tidak berpuas hati. “Along ni teruk tau.
Suka buat ibu susah hati. Kerana Along, ibu kena marah dengan pengetua
tu.” Marah Angah, adik perempuannya yang sedang belajar di MRSM. Along
mendiamkan diri. Diikutkan hati, mahu saja dia menjawab kata-kata
adiknya itu tetapi melihat kelibat ibu yang masih di situ, dia
mengambil jalan untuk membisu sahaja. “Along! Kalau tak suka belajar,
berhenti je la. Buat je kerja lain yang berfaedah daripada
menghabiskan duit ibu", sampuk Alang, adik lelakinya yang menuntut di
sekolah berasrama penuh. Kali ini kesabarannya benar-benar tercabar.
Hatinya semakin terluka melihat sikap mereka semua. Dia tahu, pasti
ibu mengadu pada mereka. Along mengangkat mukanya memandang wajah ibu.
Wajah tua si ibu masam mencuka. Along tidak tahan lagi. Dia segera
mencuci tangan dan meluru ke biliknya.

Perasaannya jadi kacau. Fikirannya bercelaru.. Hatinya pula jadi tidak
keruan memikirkan kata-kata mereka. Along sedar, kalau dia menjawab,
pasti ibu akan semakin membencinya. Along nekad, esok pagi-pagi, dia
akan tinggalkan rumah. Dia akan mencari kerja di Bandar. Kebetulan
cuti sekolah selama seminggu bermula esok. Seperti yang dinekadkan,
pagi itu selesai solat subuh, Along terus bersiap-siap dengan membawa
beg sekolah berisi pakaian, Along keluar daripada rumah tanpa ucapan
selamat. Dia sekadar menyelitkan nota buat si ibu menyatakan bahawa
dia mengikuti program sekolah berkhemah di hutan selama seminggu.
Niatnya sekadar mahu mencari ketenangan selama beberapa hari justeru
dia terpaksa berbohong agar ibu tidak bimbang dengan tindakannya itu.
Along menunggang motorsikalnya terus ke Pusat Bandar untuk mencari
pekerjaan. Nasib menyebelahinya, tengah hari itu, dia diterima bekerja
dengan Abang Joe sebagai pembantu di bengkel membaiki motorsikal
dengan
upah lima belas ringgit sehari, dia sudah rasa bersyukur dan gembira.
Gembira kerana tidak lama lagi, dia dapat membeli jubah untuk ibu.
Hari ini hari ke empat Along keluar daripada rumah. Si ibu sedikit
gelisah memikirkan apa yang dilakukan Along di luar. Dia juga berasa
agak rindu dengan Along. Entah mengapa hati keibuannya agak tersentuh
setiap kali terpandang bilik Along. Tetapi kerinduan dan kerisauan itu
terubat apabila melihat gurau senda anak-anaknya yang lain.

Seperti selalu, Along bekerja keras membantu Abang Joe di bengkelnya.
Sikap Abang Joe yang baik dan kelakar itu sedikit sebanyak mengubat
hatinya yang luka. Abang Joe baik. Dia banyak membantu Along antaranya
menumpangkan Along di rumahnya dengan percuma. “Azam, kalau aku tanya
kau jangan marah k!”, soal Abang Joe tiba-tiba sewaktu mereka
menikmati nasi bungkus tengah hari itu. “Macam serius jer bunyinya
Abang Joe?” Along kehairanan. “Sebenarnya, kau lari dari rumah kan ?”
Along tersedak mendengar soalan itu. Nasi yang disuap ke dalam mulut
tersembur keluar. Matanya juga kemerah-merahan menahan sedakan.
Melihat keadaan Along itu, Abang Joe segera menghulurkan air. “Kenapa
lari dari rumah? Bergaduh dengan parents?” Tanya Abang Joe lagi cuba
menduga. Soalan Abang Joe itu benar-benar membuatkan hati Along sebak.
Along mendiamkan diri. Dia terus menyuap nasi ke dalam mulut dan
mengunyah perlahan. Dia cuba menundukkan mukanya cuba menahan
perasaan sedih. “Azam, kau ada cita-cita tak…ataupun impian ker…?”
Abang Joe mengubah topik setelah melihat reaksi Along yang kurang
selesa dengan soalannya tadi. “ Ada ” jawab Along pendek “Kau nak jadi
apa besar nanti? Jurutera? Doktor? Cikgu? Pemain bola? Mekanik macam
aku…atau….” Along menggeleng-gelengka n kepala. “semua tak…Cuma satu
je, saya nak mati dalam pangkuan ibu saya.” Jawab Along disusuli
ketawanya. Abang Joe melemparkan tulang ayam ke arah Along yang tidak
serius menjawab soalannya itu. “ Ala , gurau ja la Abang Joe.
Sebenarnya….saya nak bawa ibu saya ke Mekah dan…saya….saya nak jadi
anak yang soleh!”. Perlahan sahaja suaranya namun masih jelas
didengari telinga Abang Joe. Abang Joe tersenyum mendengar jawapannya.
Dia bersyukur di dalam hati kerana mengenali seorang anak yang begitu
baik. Dia sendiri sudah bertahun-tahun membuka bengkel itu namun belum
pernah ada cita-cita mahu menghantar ibu ke Mekah.

Setelah tamat waktu rehat, mereka menyambung kerja masing-masing.
Tidak seperti selalu, petang itu Along kelihatan banyak berfikir.
Mungkin terkesan dengan soalan Abang Joe sewaktu makan tadi. “Abang
Joe, hari ni, saya nak balik rumah ...terima kasih banyak kerana jaga
saya beberapa hari ni”, ucap Along sewaktu selesai menutup pintu
bengkel. Abang Joe yang sedang mencuci tangannya hanya mengangguk.
Hatinya gembira kerana akhirnya anak muda itu mahu pulang ke pangkuan
keluarga. Sebelum berlalu, Along memeluk lelaki bertubuh sasa itu. Ini
menyebabkan Abang Joe terasa agak sebak. “Abang Joe, jaga diri
baik-baik. Barang-barang yang saya tinggal kat rumah Abang Joe tu,
saya hadiahkan untuk Abang Joe.” Kata Along lagi. “Tapi, kau kan
boleh datang bila-bila yang kau suka ke rumah aku!?”, soal Abang Joe.
Dia risau kalau-kalau Along menyalah anggap tentang soalannya tadi.
Along hanya senyum memandangnya. “Tak apa, saya bagi kat Abang Joe.
Abang
Joe, terima kasih banyak ye! Saya rasa tak mampu nak balas budi baik
abang. Tapi, saya doakan perniagaan abang ni semakin maju.” Balasnya
dengan tenang. Sekali lagi Abang Joe memeluknya bagai seorang abang
memeluk adiknya yang akan pergi jauh.

Berbekalkan upahnya, Along segera menuju ke butik kakak Fariz untuk
membeli jubah yang diidamkannya itu. Setibanya di sana , tanpa
berlengah dia terus ke tempat di mana baju itu disangkut. “ Hey Azam,
mana kau pergi? Hari tu mak kau ada tanya aku pasal kau. Kau lari dari
rumah ke?”, soal Fariz setelah menyedari kedatangan sahabatnya itu.
Along hanya tersengeh menampakkan giginya. “Zam, mak kau marah kau
lagi ke? Kenapa kau tak bagitau hal sebenar pasal kes kau tumbuk si
Malik tu?” “Tak pe lah, perkara dah berlalu….lagipun, aku tak nak ibu
aku terasa hati kalau dia dengar tentang perkara ni", terang Along
dengan tenang. “Kau jadi mangsa. Tengok, kalau kau tak bagitau, mak
kau ingat kau yang salah", kata Fariz lagi. “Tak apa lah Riz, aku tak
nak ibu aku sedih. Lagipun aku tak kisah.” “Zam..kau ni…..” “Aku ok,
lagipun aku sayang dekat ibu aku. Aku tak nak dia sedih dan ingat
kisah lama tu.” Jelas Along memotong kata-kata si
sahabat yang masih tidak berpuas hati itu. “Aku nak beli jubah ni
Riz. Kau tolong balutkan ek, jangan lupa lekat kad ni sekali, k!”,
pinta Along sambil menyerahkan sekeping kad berwarna merah jambu. “No
problem…tapi, mana kau dapat duit? Kau kerja ke?” , soal Fariz ingin
tahu. “Aku kerja kat bengkel Abang Joe. Jadi pembantu dia", terang
Along. “Abang Joe mana ni?” “Yang buka bengkel motor kat Jalan Selasih
sebelah kedai makan pakcik kantin kita tu!”, jelas Along dengan
panjang lebar. Fariz mengangguk . “Azam, kau nak bagi hadiah ni kat
mak kau bila?” “Hari ni la…” balas Along. “Ooo hari lahir ibu kau hari
ni ek?” “Bukan, minggu depan…” “Habis?. Kenapa kau tak tunggu minggu
depan je?”, soal Fariz lagi. “Aku rasa hari ni je yang yang sempat
untuk aku bagi hadiah ni. Lagipun, aku harap lepas ni ibu aku tak
marah aku lagi.” Jawabnya sambil mengukir senyum.

Along keluar daripada kedai. Kelihatan hujan mulai turun. Namun Along
tidak sabar menunggu untuk segera menyerahkan hadiah itu untuk ibu.
Sambil menunggang, Along membayangkan wajah ibu yang sedang tersenyum
menerima hadiahnya itu. Motosikalnya sudah membelok ke Jalan Nuri II.
Tiba di simpang hadapan lorong masuk ke rumahnya, sebuah kereta wira
yang cuba mengelak daripada melanggar seekor kucing hilang kawalan dan
terus merempuh Along dari depan yang tidak sempat mengelak. Akibat
perlanggaran yang kuat itu, Along terpelanting ke tengah jalan dan
mengalami hentakan yang kuat di kepala dan belakangnya. Topi keledar
yang dipakai mengalami retakan dan tercabut daripada kepalanya, Along
membuka matanya perlahan-lahan dan terus mencari hadiah untuk si ibu
dan dengan sisa kudrat yang ada, dia cuba mencapai hadiah yang
tercampak berhampirannya itu. Dia menggenggam kuat cebisan kain dan
kad yang terburai dari kotak itu. Darah semakin membuak-buak keluar
dari
hidungnya. Kepalanya juga terasa sangat berat, pandangannya
berpinar-pinar dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Dalam keparahan
itu, Along melihat kelibat orang–orang yang sangat dikenalinya sedang
berlari ke arahnya. Serta merta tubuhnya terus dirangkul seorang
wanita. Dia tahu, wanita itu adalah ibunya. Terasa bahagia sekali
apabila dahinya dikucup saat itu. Along gembira. Itu kucupan daripada
ibunya. Dia juga dapat mendengar suara Angah, Alang dan Atih
memanggil-manggil namanya. Namun tiada suara yang keluar dari
kerongkongnya saat itu. Along semakin lemah. Namun, dia kuatkan
semangat dan cuba menghulurkan jubah dan kad yang masih
digenggamannya itu. “Ha..hadiah….untuk… .ibu………” ucapnya sambil
berusaha mengukir senyuman. Senyuman terakhir buat ibu yang sangat
dicintainya. Si ibu begitu sebak dan sedih. Si anak dipeluknya sambil
dicium berkali-kali. Air matanya merembes keluar bagai tidak dapat
ditahan lagi. Pandangan Along semakin
kelam. Sebelum matanya tertutup rapat, terasa ada air hangat yang
menitik ke wajahnya. Akhirnya, Along terkulai dalam pangkuan ibu dan
dia pergi untuk selama-lamanya.

Selesai upacara pengebumian, si ibu terus duduk di sisi kubur Along
bersama Angah, Alang dan Atih. Dengan lemah, wanita itu mengeluarkan
bungkusan yang hampir relai dari beg tangannya. Sekeping kad berwarna
merah jambu bertompok darah yang kering dibukanya lalu dibaca. ‘Buat
ibu yang sangat dikasihi, ampunkanlah salah silap along selama ini.
Andai along melukakan hati ibu, along pinta sejuta kemaafan. Terimalah
maaf along bu..Along janji tak kan membuatkan ibu marah lagi. Ibu,
Along sayang ibu selama-lamanya. Selamat hari lahir ibu… dan terimalah
hadiah ini…..UNTUKMU IBU!’ Kad itu dilipat dan dicium. Air mata yang
bermanik mula berjurai membasahi pipi. Begitu juga perasaan yang
dirasai Angah, Alang dan Atih. Masing-masing berasa pilu dan sedih
dengan pemergian seorang abang yang selama ini disisihkan. Sedang
melayani perasaan masing-masing, Fariz tiba-tiba muncul. Dia terus
mendekati wanita tua itu lalu mencurahkan segala apa yang dipendamnya
selama ini. “Makcik, ampunkan segala kesalahan Azam. Azam tak
bersalah langsung dalam kes pergaduhan tu makcik. Sebenarnya, waktu
Azam dan saya sibuk menyiapkan lukisan, Malik datang dekat kami.. Dia
sengaja cari pasal dengan Azam dengan menumpahkan warna air dekat
lukisan Azam. Lepas tu, dia ejek-ejek Azam. Dia cakap Azam anak
pembunuh. Bapa Azam seorang pembunuh dan … dia jugak cakap, ibunya
seorang perempuan gila…” cerita Fariz dengan nada sebak. Si ibu
terkejut mendengarnya. Terbayang di ruang matanya pada ketika dia
merotan Along kerana kesalahan menumbuk Malik. “Tapi, kenapa arwah
tidak ceritakan pada makcik Fariz?” Soalnya dengan sedu sedan.
“Sebab…..dia tak mahu makcik sedih dan teringat kembali peristiwa
dulu. Dia cakap, dia tak nak makcik jatuh sakit lagi, dia tak nak
mengambil semua ketenangan yang makcik ada sekarang…walaupun dia
disalahkan, dia terima. Tapi dia tak sanggup tengok makcik dimasukkan
ke hospital sakit jiwa
semula....” Terang Fariz lagi. Dia berasa puas kerana dapat
menyatakan kebenaran bagi pihak sahabatnya itu.

Si ibu terdiam mendengar penjelasan Fariz. Terasa seluruh anggota
badannya menjadi Lemah. Berbagai perasaan mencengkam hatinya. Sungguh
hatinya terasa sangat pilu dan terharu dengan pengorbanan si anak yang
selama ini dianggap derhaka.

sedey gua beb..menetis air mata aku--~--~--- --- ---~--~-- --~------
------~-- -----~--~ ----~


SETIAP KESABARAN AKAN DIGANTI DENGAN KEMENANGAN
SETIAP KEDUKAAN AKAN BERGANTI DENGAN KEBAHAGIAAN
SETIAP PERPISAHAN PASTI BERMULA DENGAN SATU PERTEMUAN
SETIAP YANG BERAKHIR AKAN BERTUKAR DENGAN SUATU PERMULAAN
SETIAP KEJADIAN TUHAN PASTI ADA HIKMAHNYA... ......... .

Tuesday, November 10, 2009

Malaikatmu.. . .tersentuh hati.....

Entri nih atas kiriman emel dr seorang kakak (x-hosmet)..berlinangan air mata aku membaca emel nih..sebelum nih da penah dpt tp perasaan tu same cam skang..saat ini aku sedang mengusap perut ku yang kini berusia hampir 5 minggu..


http://emo.huhiho.com


Ya Allah, selamatkanlan kandungan ku..lindungilah dia dari segala kejahatan, dari segala kesesatan, bawalah dia ke jalan Mu Ya Allah..lindungilah kami Ya Allah..

Kita renung bersama:

Suatu hari seorang bayi siap untuk dilahirkan ke dunia....

Dia bertanya kepada Tuhan : " Para malaikat disini mengatakan bahawa besok Engkau akan mengirimkan saya kedunia, tetapi bagaimana cara saya hidup disana; saya begitu kecil dan lemah ?"

Dan Tuhan menjawab: "Aku telah memilih satu malaikat untukmu. Ia akan menjaga dan mengasihimu ."

Bayi bertanya lagi: "Tetapi disini; didalam syurga ini, apa yang saya lakukan hanyalah bernyanyi, bermain dan tertawa...Inikan sudah cukup bagi saya untuk berbahagia."

"Malaikatmu akan bernyanyi dan tersenyum untukmu setiap hari. Dan kamu akan merasakan kehangatan cintanya dan menjadi lebih berbahagia"

"Dan bagaimana bisa saya mengerti disaat orang-orang berbicara kepada saya jika saya tidak mengerti bahasa mereka ?"

"Malaikatmu akan berbicara kepadamu dengan bahasa yang paling indah yang pernah kamu dengar; dan dengan penuh kesabaran dan perhatian. Dia akan mengajar kepadamu cara berbicara."

"Dan apa yang akan saya lakukan saat saya ingin berbicara kepadaMu ?"

"Malaikatmu akan mengajarkan bagaimana cara kamu berdoa"

"Saya mendengar bahawa di Bumi banyak orang jahat. Siapa yang akan melindungi saya ?

"Malaikatmu akan melindungimu; walaupun hal tersebut mungkin akan mengancam jiwanya"

"Tapi, saya pasti akan merasa sedih kerana tidak melihatMu lagi"

"Malaikatmu akan menceritakan kepadamu tentang Aku, dan akan mengajarkan bagaimana agar kamu bisa kembali kepadaKu; walaupun sesungguhnya Aku akan sentiasa disisimu"

Disaat itu, Syurga begitu tenang dan heningnya sehingga suara dari Bumi dapat terdengar, dan sang bayi bertanya perlahan

"Tuhan, jika saya harus pergi sekarang, bisakah Kamu memberitahuku nama malaikat tersebut ?"

"Kamu akan memanggil malaikatmu itu: "IBU"

Ingatlah sentiasa kasih sayang dan hargai pengorbanan ibu. Berbakti, berdoa dan cintailah dia sepanjang masa...... Dialah sesatunya harta yang tiada galang gantinya dunia akhirat....

Dan untuk para ibu, ingatlah kisah ini dikala kamu hilang sabar dengan karenah anak-anak yang sedang membesar...sesunggu hnya Syurga itu dibawah telapak kakimu...

Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara:

1) Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan,

2) Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu,

3) Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu, dan dosa-dosa yang silam

4) Di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu."


"Sampaikanlah walau satu ayat"

gambar baby..

pagi nih aku dtg opis cam bese, bukak komp, pastu check emel, pastu wajib bukak my dearest blog..huhuhu..

da blogwalking n tgk komen2 baru, aku pon teringat nak carik gambar baby utk wat dekstop wallpaper..nih yg aku dpt..


suke betol aku ngan gambar nih..banyak lagik gambar yg aku save, tp aku kenan sgt ngan gmbr tok jd wallpaper..comey tak..comey tak??




http://emo.huhiho.com

Monday, November 9, 2009

silap lah pulak...

salam semua..hari ni aku nak perbetulkan tickers aku yang kat bawah skali ngan yg 3D baby tu..sebelum nih aku ingat last period mean last day of last period, so, aku bgtau lah aku tarikh last day tu..
rupanya, kalo nak check ngandung, pastu dokter ty bile last period, kene ckp tarikh 1st day for the last period..hehehhe..baru ku tahu..kan dah silap..so, aku dah perbetulkan ticker tu..
maknanya skang, aku da ngandung 4 mgu, 5 hari..mean sebulan 5 hari lah..huhh..lawak tol lah aku nih..maklumlah, yg pertama..
so, pas nih korang (yg pompuan) kalo tak tahu , ni aku da bgtau..aku yg salah, kurang membaca..banyak cr info ttg pemakanan,dll. pasal tarikh2 nih tak bace plak..kan da susah..seb bek belum buat buku..kalo tak..dah salah due date aku..huhuhu..

p/s: pagi nih mamam bubur...

Friday, November 6, 2009

ei..cejuk!!!

salam..
cejuk nyer kat opis nih..terasa seperti kat england plak..huhuhu..

http://emo.huhiho.com

smlm tak de pindah2 barang, so mr sepul gi men futsal..tinggallah aku keseorangan...sob..sob...sob...

http://emo.huhiho.com

pastu dengan bebekal kelaparan..(baby kot yg lapar), heheh..3 mgu baru..aku pon mengorder pizza..tp bukan makan pizza..aku makan meatball baked cheese..tp setelah sejam aku tgu, baru sampai..dahlah lambat..salah plak tu!!

http://emo.huhiho.com

pastu aku pon tepon balik, konon2 marah..apdahal aku lilek jer..heheh..saje je nak wat gemapq...so, dlm kul 10 lebeh baru sampai meatball tu..yg salah tu ntah ape ntah, cam lasagna je..sblm tu aku dah bedal dulu..hahah...

tp selepas tu aku terima apdahnye bile perutku mula mual, tekak dah loya..adehlah..datang dah..

uhuk..uhuk..nape baby ummi ni..tak cedap lah pewut ummi nih sayang....ngadanyer!!!

tak sabar bile nak membesar my tummy nih..leh my hubby usap2..huhuhu..ei...syok nyer dah kawen nih...



p/s: teringin makan meatball tu, padahal tau tak bleh mkn..coz berempah..pas nih nak makan cheese cake plak..

Tuesday, November 3, 2009

alhamdulillah..akhirnya..berita gembira

akhirnya, penantian yang aku dan suami tgu2 datang jugak..semalam (2/11/2009) aku telah disahkan hamil 3 minggu. syukur ke hadrat Illahi..

sebenarnya, aku demam smlm dr hr ahad..so aku gi la klinik kerajaan kat putrajaya ni.mase dlm kete aku loya, ni dialog sebabak dlm kete :

sepul : check lah skali kot2 ngandung ker.
aku : belum sampai tarikh..
sepul : alah, check jer..mane tau..kuasa ALLAH..
aku : yer lah..

so memula aku check demam, tekanan darah aku rendah, M.A tu ty aku ngandung ke?aku ckp aku baru nak check..heheh
pastu aku pi lah plak ke makmal utk amek UPT (urine pregnancy test) agaknyer lah kot..check air kencing lah tu), tgu punya tgu punya tgu dr pon panggil..macam2 gaks dia ty aku..

dr : bile last awak period?
aku : 13 hb okt
dr : eh, awal lagik buat UPT
aku : suami sy suruh dr, sebab sy loya2 sblm ni, sakit kat bhgn ari, sakit pinggang..
dr : positif nih keputusan awak, tahniah lah yer..
aku : hah?ye ker? alhamdulillah..
dr : tp kalo ikut tarikh awak tu, baru 3 minggu, kecik lagik.
aku : kalo skang nih scan tak nampak ker dr?
dr : kita pegi tgk jap..

so aku pon pegi lah ke bilik ultrasound, bile scan2 tak nampak..dr tu habaq, kecik lagi pon, nanti bila da 3 bulan, dtg buat buku n kita scan lagik..
then aku pon blah dr bilik dr tu dengan ucap timer kasih..bahagia giler!!!

mase tgah tgu turn nak amek ubat( dia bg asid folik - betul ke ejaannyer?, ubat demam, batuk n selsema.), aku ty kat sepul, (btw sblm tu dia ada ckp, kalo kuar bilik dr tu jgn buat muka sedih, jgn senyum)..tanak tau ker keputusan nyer? pastu aku senyum dan ckp mengandung 3 minggu..
punya hepi sepul..pastu dengan selamberkodok nyer beliau pon mencium pipiku..huhuhu...bahagia giler!!!

ni lah nikmat org dah kawen..bahagia bila dapat tahu ada janin dlm rahim kita..

semoga kebahagiaan, kesejahteraan dan kesihatan bayi yang ku kandung ini kekal dan selamat hendaknya..INSYAALLAH...

10 sebab lelaki mahu bergelar suami

1. Melengkapi hidup

Hidup tidak akan lengkap selagi tidak ada insan istimewa di sisi. Jadi apabila sudah menemui seorang wanita yang dirasakan cukup serasi, lebih baik dia mengikatnya dengan tali perkahwinan. Bak kata orang, biarpun telah punya kerja dan harta yang melimpah ruah, namun jika tiada seorang isteri, kehidupan tetap akan terasa kurang serinya.


 

2. Ingin diurus

Ini satu lagi sebab mengapa lelaki mahu beristeri. Mereka mahu seseorang menguruskan mereka. Jika semasa kecil ibu yang banyak menghabiskan masa melayan karenah mereka, kini sudah tiba masanya mereka mencari seorang isteri yang mampu memenuhi keperluan mereka. Mereka akan berasa bahagia jika ada orang yang menyiapkan makan minum dan pakaian mereka setiap hari


 

3. Bosan

Bagi golongan lelaki yang telah mempunyai segala-galanya dalam hidup mereka, berkahwin merupakan cara terbaik untuk mereka menghilangkan kebosanan. Apabila sudah berkahwin, mereka akan mulakan kehidupan baru dan biasanya kehidupan berumahtangga lebih berwarna-warni jika dibandingkan dengan kehidupan bujang.


 

4. Amat mencintai

Alasan ini memang selalu digunakan oleh lelaki untuk berkahwin. Selalunya mereka yang menggunakan alasan sebegini memang sudah tidak boleh ditegah kerana kehidupan mereka hanya boleh diteruskan dengan insan yang dicintai di sisi. Lebih romantik dirasakan apabila si pasangan juga tidak mampu meneruskan hidup tanpa si lelaki bersama.


 

5. Sudah bersedia

Selalunya lelaki yang mahu berkahwin sudah bersedia daripada segi fizikal dan mental untuk menempuh ke alam baru. Sebenarnya bukan mudah untuk lelaki mengambil keputusan mendirikan rumahtangga, tapi apabila dia sudah menyatakan hasratnya, itu bermakna dia memang telah benar-benar bersedia. Maklumlah zaman sekarang rasa cinta semata-mata tidak mampu menjanjikan kebahagiaan. Rasa cinta perlu dilengkapi juga dengan wang ringgit dan rumah yang selesa untuk didiami. Barulah keluarga bahagia dapat dibina.


 

6. Inginkan keturunan

Lelaki sangat sensitif apabila bercerita tentang keturunan. Jadi, satu-satunya cara untuk menunjukkan kejantanan mereka adalah dengan berkahwin. Malah ada juga yang beranggapan, mereka bukan lelaki sejati selagi tidak mempunyai anak.


 

7. Penat bercinta

Lelaki yang pernah mengalami putus cinta selalu menjadikan perkara ini sebagai alasan untuk mereka berkahwin. Selain tidak mahu berasa kecewa sekali lagi, mereka juga berfikir bercinta hanya menghabiskan duit dan membuang masa. Jadi lebih baik berkahwin kerana selain dapat mengeratkan hubungan yang terjalin, masa dan wang ringgit juga dapat dijimatkan.


 

8. Desakan keluarga

Alasan sebegini selalunya diberikan oleh anak sulung lelaki. Walaupun mereka belum bersedia tetapi mereka terpaksa berkahwin atas desakan keluarga yang mahu melihat dia berumahtangga dan ada orang yang akan menguruskannya. Lebih parah jika kedua ibu bapa lelaki tersebut mempunyai penyakit kronik sehingga selalu keluar masuk ke hospital. Lelaki sebegini biasanya lebih mementingkan keluarga berbanding kemahuan dirinya sendiri. Walaupun ramai yang ragu-ragu dengan kebahagiaan yang bakal dikecapi dengan perkahwinan sebegini, tetapi jika lelaki tersebut berkahwin dengan wanita yang bijak mengambil hatinya, sudah pasti hubungan yang terjalin akan kekal selamanya.


 

9. 'Biological clock'

Lelaki juga mempunyai 'biological clock' mereka sendiri. Cuma masanya berbeza dengan wanita kerana fokus utama mereka biasanya pekerjaan dan mengumpul harta sebanyak mungkin terlebih dahulu. Walaupun lelaki tidak ada hambatan biologikal seperti wanita yang sukar mendapatkan anak jika berumur lebih 30 tahun, namun lelaki yang sudah berumur tetap risau jika tidak berkahwin sedangkan umur semakin meningkat. Untuk mengatasi rasa bimbang tersebut, lelaki akan mengambil keputusan untuk mendirikan rumahtangga.


 

10. Tiba masanya

Kepada wanita, jangan risau jika teman lelaki anda tidak mahu memberikan komitmen buat masa ini. Ini kerana apabila sudah tiba masanya dia pasti akan mencari anda dan menyatakan hasratnya untuk hidup bersama anda. Oleh itu, jangan terlalu memaksa kerana itu hanya akan membuatkan dia semakin bosan dengan anda.

Blogger Wordpress Gadgets